Kemenko Maritim bentuk Badan Otorita Borobudur

id borobudur

Kemenko Maritim bentuk Badan Otorita Borobudur

Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. (ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko)

Kulon Progo (Antara Jogja) - Kementerian Koordinator Maritim dan Sumber Daya menyusun Peraturan Presiden pembentukan Badan Otorita Borobudur dalam rangka percepatan pengembangan Borobudur dan sekitarnya.

Tenaga Ahli Kementerian Koordinator Maritim dan Sumber Daya Bambang Susanto di Kulon Progo, Kamis, sesuai keputusan Presiden Joko Widodo mengenai sembilan langkah ke depan, maka tim sudah bergerak.

"Saat ini, tim sedang menyiapkan Peraturan Presiden untuk Badan Otorita Borobudur. Kawasan yang akan dikembangkan sudah ditentukan," kata Bambang usai diskusi Bedah Menoreh Kulon Progo.

Ia mengatakan target pembentukan Badan Otorita Borobudur, Perpres pada 31 Maret diharapkan sudah ditandatangani presiden.

Anggaran pengembangan kawasan Borobudur sendiri sesuai dengan pernyataan presiden, sebesar Rp21 triliun. Anggaran tersebut akan digunakan untuk pembangunan bandara Kulon Progo, pelebaran jalan dari Bawen sampai Magelang, kemudian pengembangan kawasan baru Bedah Menoreh.

"Setelah ditandatangai, Badan Otorita Borobudur akan bergerak cepat. Karena memiliki target hingga akhir 2019, Presiden Jokowi meningkatkan jumlah wisatawam mancanegara 20 juta, khusus di Kawasan Borobudur dua juta wisatawan," kata Bambang.

Ia mengatakan pihaknya sangat mengapresiasi program Bedah Menoreh dalam rangka mendukung rencana Kawasan Pengembangan Pariwisata Nasional Borobudur dan sekitarnya.

"Kami telah mendengarkan pemaparan dari Bupati Kulon Progo Hasto Wardoyo. Apa yang disiapkan bupati, seperti harapan Tim Kemenko Maritim," kata Bambang.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kulon Progo Astungkoro mengatakan pihaknya telah menyampaikan tentang rencana strategis mendorong pengembangan Kawasan Borobudur. Dengan adanya Borobudur dan Bandara, bagaimana peran strategis Pemkab Kulon Progo.

"Kami mengusulkan pengembangan Sendangsono, Suroloyo, Gua Kiskendo, Bedah Menoreh, jalur Sentolo-Ngeplang," katanya.

Ia mengatakan pemerintah pusat telah memiliki program tujuh plus tiga wilayah kawasan, yakni Toba, Borobudur. Program tersebut memiliki efek pengembangan kawasan selatan.

Khusus Program Bedah Menoreh, Pemkab Kulon Progo akan mengembangkan Ibu Kota Samigaluh dan Ibu Kota Dekso. Saat ini , pemkab sedang menyusun DED.

"Dengan adanya program pemerintah pusat ini, dihadapkan kita menyambut, kemungkinan program tersebut sampai selatan," katanya. 
KR-STR
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar