Budayawan Yogyakarta tetapkan Ahok sebagai simbol keberagaman

id ritual budayawan

Seniman dan budayawan Yogyakarta melarung kotak suara di Kali Code Yogyakarta. (Foto Antara/Victorianus Sat Pranyoto)

Yogyakarta, (Antara Jogja) - Ratusan seniman dan budayawan Yogyakarta menggelar ritual budaya di Tugu Pal Putih Yogyakarta untuk keselamatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), Minggu.

"Ritual ini juga digelar untuk menetapkan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok sebagai simbol keberagaman," kata koordinator ritual budaya Santosa.

Menurut dia, kegiatan seniman dan budayawan Yogyakarta yang tergabung dalam Komunitas Rejo Semut Ireng ini dilakukan sebagai bentuk sikap dan keprihatinan terhadap kebhinekaan yang tercabik-cabik selama musim pemilihan kepala daerah atau pilkada.

"Acara digelar dalam bentuk ritual, diamana para seniman dan budayawan melakukan ruwatan serta doa sembari berjalan memutari Tugu Pal Putih Yogyakarta sebanyak dua kali," katanya.

Usai memutari Tugu, para seniman dan budayawan tersebut kemudian membacakan pernyataan sikap yang berisi keprigatinan seniman dan budayawan serta masyarakat Yogyakarta atas kondisi bangsa Indonesia yang marak dengan isu intoleransi.

Setelah membacakan sikap, iring-iringan ratusan seniman dan budayawan Yogyakarta dengan dikawal bregodo prajurit berjalan kaki dari Tugu Yogyakarta menuju Sungai Code yang berada di bawah Jembatan Gondolayu.

Di bantaran Sungai Code tersebut, para seniman dan budayawan melarung sebuah kotak suara sebagai simbol membuang petaka dari pelaksanaan pesta demokrasi yang sering menjadikan masyarakat terkotak-kotak.

"Kota Yogyakarta ini sebagai kota toleransi, kami merasa prihatin dengan maraknya intoleransi di negeri ini," kata Santosa.***4***

(V001)

Pewarta :
Editor: Victorianus Sat Pranyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar