KPU Bantul menumbuhkan kesadaran berdemokrasi pembina OSIS

id OSIS

Bantul (Antara Jogja) - Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menggelar "training of trainer" pemilihan ketua organisasi siswa intra-sekolah sekolah menengah pertama untuk menumbuhkan kesadaran berdemokrasi sejak dini.

"Kegiatan TOT (training of trainer) yang berlangsung selama dua hari pada 28 dan 29 Agustus 2017 diikuti pembina OSIS dari 88 SMP negeri dan swasta se-Bantul," kata Komisioner KPU Bantul bidang Partisipasi Masyarakat dan SDM Titik Istiyawatun Khasanah di Bantul, Selasa.

Menurut dia, kegiatan TOT dalam menghadapi Pemilihan Ketua OSIS (Pemilos) SMP terselenggara atas kerja sama dengan Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Bantul selaku instansi yang berwenang mengampu pelajar menengah pertama itu.

Titik menjelaskan, bahwa dalam kegiatan TOT tersebut para pembina OSIS mendapatkan materi tentang pentingnya demokrasi, asas penyelenggaraan Pemilos, tahapan Pemilos, serta pemungutan dan penghitungan suara.

"Selain itu untuk mengasah pengetahuan masing-masing peserta, peserta TOT juga diminta melakukan simulasi pemungutan dan penghitungan suara di TPS (tempat pemungutan suara) yang dibuat KPU Bantul," katanya.

Setelah pelaksanaan TOT Pemilos selesai, kata dia, para guru yang menjabat sebagai Pembina OSIS kemudian akan melaksanakan sosialisasi dan melaksanakan pembentukan penyelenggara Pemilos di sekolah masing-masing sebagai tahapan awal kegiatan Pemilos SMP.

Titik mengatakan, kegiatan Pemilos SMP yang merupakan terobosan KPU Bantul ini dilatarbelakangi perlunya peningkatan kualitas maupun kuantitas penyelenggaraan Pemilu di Bantul dengan segmen yang disasar adalah segmen pra-pemilih.

"Melalui Pemilos SMP ini diharapkan dapat membekali pengetahuan, pemahaman sekaligus pengalaman para siswa SMP untuk menjadi pemilih yang cerdas dan kritis serta menjadi penyelenggara Pemilos yang profesional dan berintegritas," katanya.

Ia juga mengatakan, kegiatan Pemilos bagi SMP tersebut nantinya didesain seperti halnya pelaksanaan Pemilu sebenarnya, karena pelaksanaannya juga dibentuk panitia pemilihan dan kelompok penyelenggara pemungutan suara (KPPS) serta panitia pengawas.

"Dalam kegiatan Pemilos di masing-masing sekolah akan dibentuk penyelenggara pemilos yang disebut Panitia Pemilihan OSIS (PPO), KPPS serta Panitia Pengawas Pemilos dari unsur siswa. Ini sebagai pembelajaran bagi siswa dalam hal penyelenggaraan pemilu," katanya.

Sementara itu Kepala Bidang Pendidikan SMP Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Bantul Mudiyono mengatakan instansinya mendukung sepenuhnya pendidikan pemilih yang dilakukan KPU Bantul melalui kegiatan Pemilos SMP nantinya.
"Kegiatan pemilos SMP akan dilaksanakan secara serentak di 88 SMP negeri/ swasta di Bantul pada 19 Oktober 2017. Selanjutnya direncanakan pelantikan Ketua OSIS terpilih akan dilaksanakan secara serentak pada 28 Oktober oleh Bupati Bantul," katanya.

(T.KR-HRI)
Pewarta :
Editor: Mamiek
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar