Polisi menangkap rapper Malaysia

id polisi, rapper

Ilustrasi (Foto Antara)

Kuala Lumpur (Antaranews Jogja) - Polisi Diraja Malaysia (PDRM) menangkap rapper Namewee (Wee Meng Chee) untuk penyelidikan atas video "Like A Dog" yang menuai kontroversi.
Direktur Penyelidikan Kriminal PDRM, CP Dato' Sri Wan Ahmad Najmuddin Bin Mohd di Kuala Lumpur, Kamis, mengatakan penangkapan berhubung empat laporan polisi terkait unsur hinaan terhadap agama dan membawa implikasi negatif terhadap kesatuan dan keharmonisan ras.
"Pelaku ditahan dibawah pasal 298A KUHP dan pasal 233 akta komunikasi dan multimedia," katanya.
Sementara itu, administrator dari halaman facebook, Namewee, juga memposting sebuah pernyataan Kamis (22/2) dengan mengatakan Namewee kini resmi ditahan untuk penyelidikan lebih lanjut.
"Kami akan senantiasa memberikan kerja sama pada pihak polisi. Terima kasih atas dukungannya semua. Diharap semuanya akan selamat. Mari bersama-sama berdoa untuk Namewee," katanya.
Pada 18 Februari 2018, Kepala PDRM Inspektur Jenderal Polisi Tan Sri Mohamad Fuzi Harun mengatakan bahwa polisi telah membuka berkas investigasi tentang Namewee sehubungan dengan video klipnya.
Musisi dan sutradara yang kontroversial tersebut mengatakan bahwa video tersebut dibuat di pinggir jalan utama di Putrajaya, dengan kantor Perdana Menteri berjarak satu kilometer dari belakang.

Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar