Rini: Bulog-BUMN lain gencarkan penyerapan gabah petani

id Menteri bumn

Menteri BUMN Rini Soemarno (Foto antaranews.com)

Bantul (Antaranews Jogja) - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno mengatakan Perum Bulog bersama dengan BUMN lain mulai menggencarkan penyerapan gabah petani untuk peningkatan pendapatan petani.

"Jadi memang kami sekarang menggalakkan program kami untuk BUMN pangan bersama Bulog agar lebih agresif menyerap gabah," kata Rini usai acara panen padi bersama di Bulak Jayan, Deda Kebonagung, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogayakarta (DIY), Sabtu sore.

Menurut dia, kalau sebelumnya Bulog hanya membeli beras petani, tetapi sekarang ini akan lebih banyak menyerap gabah. Dalam hal ini Bulog bekerja sama dengan BUMN lain seperti PT Pertani dan PT Pupuk Indonesia.

"Hal ini tentunya akan menjadi program utama juga dari Pak Budi (Budi Waseso) Dirut (Direktur Utama) Bulog yang baru, dan saya ucapkan selamat kepada seluruh petani yang panenannya begitu bagus," katanya.

Menteri mengatakan, upaya itu dicapai karena dia ingin mendorong supaya penyerapan gabah petani bagus, pendapatan petani baik, dan pada saat yang sama pihaknya ingin menjaga harga beras medium di pasar bisa terjangkau.

"Jadi kami menargetkan dengan Bapak Dirut Bulog yang baru dan juga dengan yang lain tentunya sudah diinstruksikan Bapak Presiden bahwa kita harus bisa menurunkan harga beras juga di konsumen," kata Menteri BUMN.

Menteri menambahkan, langkah yang akan dilakukan segera akan mendatangi salah satu agen bank yang sebagai warung kelontong agar menjual beras Bulog yang kualitas medium dengan harga Rp8.950 per kilogram.

"Jadi kita aktif menyerap gabah sehingga harga di petani bagus dan pada saat yang sama kita juga menjaga supaya harga beras masyarakat yang kualitas medium tidak tinggi. Kita sekarang mulai menjual beras dengan harga Rp8.950 per kilogram," katanya.



(T.KR-HRI)  05-05-2018 18:52:28



 
Pewarta :
Editor: Victorianus Sat Pranyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar