Anjing Tika amankan Stasiun di Yogyakarta

id anjing k9, pengamanan stasiun, lebaran

Anjing K9 membantu pengamanan stasiun saat angkutan lebaran (Eka Arifa)

Yogyakarta (Antaranews Jogja) -  Anjing Tika akan ditugaskan untuk mengamankan stasiun-stasiun di Yogyakarta selama masa Angkutan Lebaran 2018.
   
“Mereka akan bertugas untuk melakukan sterilisasi stasiun dan memastikan bahwa kondisi stasiun tetap aman selama masa Angkutan Lebaran 2018,” kata Kanit Satwa Polda DIY AKP Adi Purnomo di Yogyakarta, Rabu.
   
Menurut Adi, kedua anjing tersebut memiliki kemampuan utama untuk mendeteksi bahan peledak, namun bisa juga jika diminta untuk membantu penyergapan.
   
“Penempatan anjing K9 dengan kemampuan utama melacak bahan peledak ini disesuaikan dengan permintaan dari kereta api. Kami juga memiliki anjing yang memiliki kemampuan untuk mendeteksi narkoba,” katanya.
   
Adi menyebut, tugas utama kedua anjing K9 tersebut adalah mengecek tempat-tempat yang sekiranya dicurigai digunakan untuk tempat penyembunyian bahan peledak.
   
“Misalnya di pojok-pojok ruangan, atau di sekitar tempat sampah dan beberapa tempat lain. Mereka akan duduk bila mendeteksi bahan peledak,” katanya.
   
Adi menyebut, Tika yang kini berusia lima tahun itu sudah menjalani pelatihan sebagai anjing pelacak bahan peledak sejak berusia 1,5 tahun. 
   
“Mereka dilatih untuk lansung duduk diam jika menemukan bahan peledak. Mereka tidak akan menyalak atau menggaruk-garuk lokasi penemuan karena dikhawatirkan bisa memicu ledakan,” kata Adi.
   
Ia menyebut, pengamanan stasiun dengan menggunakan anjing pelacak akan diintensifkan mengingat kejadian teror bom yang terjadi belum lama ini. “Kami akan melakukan pengamanan di Stasiun Lempuyangan dan Tugu. Kedua anjing akan bertugas bergantian setiap hari,” katanya.
   
Pengamanan stasiun menggunakan anjing pelacak tidak hanya dilakukan tahun ini saja tetapi juga telah dilakukan sejak beberapa tahun terakhir. “Selama kami bertugas, belum pernah menemukan barang-barang yang mencurigakan,” katanya.
   
Satuan Satwa Polda DIY saat ini memiliki 11 anjing pelacak, namun lima di antaranya sudah berusia tua. 
   
Sementara itu, Executive Vice President PT KAI Daerah Operasi 6 Yogyakarta Eko Purwanto mengatakan, selain menerjunkan polsuska untuk membantu pengamanan stasiun dan kereta api, selama masa Angkutan Lebaran 2018 juga ada tambahan personel dari kepolisan dan TNI.
   
"Termasuk dukungan pengamanan dengan menggunakan anjing K9. Apalagi, kami belum memiliki pintu sensor bagi penumpang sehingga keberadaan anjing ini akan sangat membantu,” katanya.
   
Ia menyebut, anjing memiliki kemampuan yang lebih baik untuk mendeteksi barang-barang yang mencurigakan yang tidak terdeteksi secara visual oleh petugas. 
    
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar