Jamaah haji diminta tidak menyebar konten terorisme

id haji

Ilustrasi jamaah haji (Foto Antara)

Jakarta (Antaranews Jogja) - Duta Besar (Dubes) Indonesia untuk Arab Saudi, Agus Maftuh Abegebriel meminta jamaah haji untuk tidak menyebar konten berbau terorisme karena otoritas Saudi dapat menjatuhkan sanksi berat untuk pelakunya.

"Jangan mengambil foto-foto yang dilarang pemerintah Saudi. Jangan menyebar foto, gambar atau apapun yang beraroma terorisme," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin.

Pernyataan itu disampaikan Agus saat berkunjung ke Kantor Urusan Haji di Madinah, Arab Saudi, Minggu (15/7).

Mantan dosen Universtas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Yogyakarta itu menyebutkan hal itu merupakan aturan otoritas Arab Saudi yang harus disampaikan kepada jamaah haji.

Tahun ini pemerintah Arab Saudi memberlakukan Undang-Undang Kejahatan Informasi dengan sanksi tegas.

Secara garis besar, UU itu menjelaskan larangan-larangan terkait penyebaran konten porno dan informasi berbau terorisme.

Dalam regulasi itu menempatkan perbuatan menyebarkan konten terorisme sebagai pelanggaran berat.

"Paling berat adalah menyebar gambar-gambar yang mengajarkan terorisme beraroma darah," tambahnya.

Pelanggaran terhadap aturan tersebut bisa membuat orang bersalah dipenjara selama 10 tahun dan denda lima juta Riyal atau sekitar Rp17 miliar.

"Jadi hati-hati, jangan menyebar foto beraroma terorisme. Pemerintah Saudi akan melakukan tindakan keras," katanya.
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar