Pejabat: Asian Games mendongkrak kunjungan wisata DIY

id wisata

Pengunjung melihat pemandangan dari puncak Kebun Buah Mangunan, Dlingo, Bantul, DI Yogyakarta, Senin (1/2). Tempat wisata yang menawarkan panorama pegunungan, dan dibangun Pemkab Bantul pada 2013 di ketinggian 150-200 m diatas permukaan laut itu kian populer menyusul maraknya foto-foto yang diunggah para wisatawan pada media sosial. ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko/ama/16 (antara)

Yogyakarta (Antaranews Jogja) - Rangkaian kegiatan obor Asian Games 2018 di Yogyakarta pada 17-19 Juli 2018 akan mampu mendongkrak kunjungan wisata di daerah ini, kata pejabat setempat.

"Rangkaian obor Asian Games kemarin bisa dikatakan promosi gratis bagi pariwisata DIY," kata Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) DIY Aris Riyanta di Yogyakarta, Jumat.

Menurut Aris, pemilihan Yogyakarta sebagai tempat pertama penyambutan api Asian Games dari India telah membuat kota gudeg itu menjadi sorotan dunia. Ia yakin masyarakat dari berbagai negara ingin mengetahui lebih jauh mengenai Yogyakarta.

 "Setidaknya Yogyakarta akan dikenal sebagai kota yang aman, nyaman, dan memang pantas untuk dikunjungi," kata dia.

 Apalagi dalam perhelatan akbar berskala internasional itu, menurut Aris, juga ikut diinformasikan mengenai pembangunan bandara internasional di Kulon Progo serta banyaknya layanan penerbangan langsung di DIY.

Meski dampak positif kegiatan Obor Asian Games terhadap kunjungan wisata tidak bisa langsung terlihat dalam waktu dekat, Aris meyakini tahun ini akan ada tren peningkatan kunjungan wisata.

Selain jumlah kunjungan wisata yang meningkat, ia optimistis banyaknya destinasi wisata alternatif bermunculan di Yogyakarta yang mampu menambah lama tinggal wisatawan mancanegara yang saat ini rata-rata masih mencapai 2,02 hari.

Aris menargetkan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara di DIY selama 2018 mencapai 450.000 orang dan wisatawan Nusantara mencapai 5 juta.

"pada September 2018 mungkin baru terlihat pergerakan peningkatan kunjungan wisata yang didorong pesta olahraga Asian Games 2018," kata dia.


 (L007).





















































































































































































































































































































































































































































































































 
Pewarta :
Editor: Luqman Hakim
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar