Gedung Putih undang Putin ke Washington

id putin

Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto antaranews.com)

Tbilisi (Antaranews Jogja/Reuters) - Gedung Putih secara resmi mengundang Presiden Rusia Vladimir Putin ke Washington, kata Penasihat Keamanan Negara Amerika Serikat John Bolton pada Jumat.

Undangan itu mengembalikan pemikiran tertangguhkan pada Juli di tengah keamarahan di AS atas kemungkinan temu puncak itu.

Presiden Donald Trump mengadakan pertemuan puncak dengan Putin di Helsinki, ibukota Finlandia, dan kemudian mengundang Putin mengunjungi Washington pada musim gugur. Tapi, itu ditunda sesudah Trump menghadapi tuduhan menyenangkan Kremlin.

"Kami mengundang Presiden Putin ke Washington," kata Bolton di jumpa pers dalam kunjungan ke Georgia, negara bekas Soviet, beberapa hari sesudah bertemu dengan Putin dan pejabat tinggi keamanan di Moskow.

Bolton menyatakan memberi Putin undangan untuk berkunjung pada tahun depan dalam perjalanannya ke Moskow, kata penyiaran Amerika Serikat RFE/RL.

Belum jelas apakah Putin menerima undangan itu. Putin terakhir mengadakan pertemuan dengan presiden Amerika Serikat di Amerika pada 2015 ketika bertemu dengan Barack Obama di sela-sela sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Undangan Trump sebelumnya kepada Putin memicu kecaman di Washington, termasuk dari anggota parlemen asal partai Republiken Trump, yang berpendapat bahwa Putin adalah musuh, yang tidak layak berkunjung ke Gedung Putih.

Topik Putin mengunjungi Amerika Serikat sangat penting, karena badan sandi Amerika Serikat menuduh Rusia ikut campur dalam pemilihan presiden pada 2016 untuk membantu Trump menang. Rusia membantah ikut campur dalam pemilihan tersebut.

Trump menyatakan bahwa adalah kepentingan Amerika Serikat untuk membangun hubungan kerja erat dengan Putin.

Trump dan Putin berencana mengadakan pertemuan dwipihak di Paris pada 11 November di sela-sela acara memperingati ulang tahun keseratus akhhir Perang Dunia Pertama.

Bolton mengatakan bahwa pertemuan Paris itu akan berlangsung singkat.

 
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar