KNKT: Lion Air JT610 termasuk pesawat baru

id Lion air

Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono saat jumpa pers terkait pesawat Lion Air JT610 yang dilaporkan hilang kontak di Kantor Pusat Basarnas, Jakarta, Senin (29/10/2018). (ANTARA/Dewanto Samodro) (.)

Jakarta (Antaranews Jogja) - Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono mengatakan pesawat Lion Air JT610 yang dilaporkan hilang kontak termasuk pesawat baru.

"Lion Air JT 610 menggunakan Boeing 737 Max yang terbaru," kata Soerjanto Tjahjono saat jumpa pers di Kantor Pusat Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas), Jakarta, Senin.

Soerjanto mengatakan pesawat tersebut masuk ke dalam armada Lion Air pada Agustus 2018 dan baru memiiliki 800 jam terbang.

Mengenai penyebab pesawat tersebut hilang kontak dan diduga jatuh, Soerjanto mengatakan belum bisa diperkirakan karena harus diteliti terlebih dahulu.

"Saat kecelakaan Adam Air dan Silk Air beberapa waktu lalu, ada faktor manusia yang menjadi salah satu penyebab. Untuk Lion Air ini, kami belum bisa memperkirakan," tuturnya.

Menurut Soerjanto, penyebab pasti kecelakaan bisa diketahui dari data yang tercatat pada kotak hitam pesawat tersebut. Selain itu, data-data dari pengendali lalu lintas udara juga akan dipelajari.

Sebelumnya, pesawat Lion Air JT 610 tujuan Jakarta-Pangkal Pinang dilaporkan hilang kontak pada 06.50 WIB.

Kepala Basarnas M Syaugie mengatakan pihaknya telah menemukan puing dan beberapa barang yang diduga berasal dari pesawat Lion Air JT 610 yang dilaporkan hilang kontak. "Tim Basarnas telah menemukan puing, pelampung, ponsel dan potongan tubuh," katanya. ***4***
Pewarta :
Editor: Luqman Hakim
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar