Delapan desa di Bantul deklarasikan Desa Antipolitik Uang

id Politik uang

Delapan desa di Bantul deklarasikan Desa Antipolitik Uang

Deklarasi tolak politik uang (Foto Antara)

Bantul (ANTARA) - Delapan desa di wilayah Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mendeklarasikan Desa Antipolitik Uang yang difasilitasi Badan Pengawas Pemilu setempat dalam menghadapi pesta demokrasi 17 April 2019.

"Deklarasi komitmen delapan desa APU (Antipolitik Uang) ini merupakan upaya kongkrit dalam menciptakan pemilu yang bermutu dan berintegritas," kata Sekretaris Daerah (Sekda) Bantul Helmi Jamharis disela deklarasi Desa APU di Bantul, Sabtu.

Delapan desa yang mendeklarasikan sebagai Desa APU diantaranya Desa Panggungharjo Sewon, Desa Sriharjo Imogiri, Desa Sitimulyo Piyungan, Desa Tirtohargo Kretek, Desa Pleret Pleret, Desa Wirokerten Banguntapan dan Desa Temuwuh Dlingo.

Sekda mengatakan, atas komitmen antipolitik uang, pihaknya atas nama Pemkab Bantul menyambut baik dan mengapresiasi para lurah desa, sebab dengan deklarasi ini desa dan masyarakatnya benar-benar diuji menjelang pemilu.

"Saya mengharapkan komitmen Desa APU ini dapat dipegang teguh. Dan kepada jajaran Bawaslu saya harapkan bisa bertindak tegas, bila ditemukan pelanggaran di lapangan, kita harapkan penyelenggaraan pemilu ini berkualitas jujur dan adil," katanya.

Di sisi lain, Sekda Bantul juga mengajak kepada segenap aparatur sipil negara (ASN), lurah dan perangkat desa untuk bersikap netral dalam pemilu legislatif maupun pemilu presiden dan wakil presiden 17 April 2019.

Sementara itu, Koordinator Divisi Penindakan Pelanggaran Bawaslu DIY Sri Rahayu Werdiningsih mengatakan, Desa Anti Politik Uang ini awalnya diinisiasi oleh Bawaslu DIY yang menargetkan ada satu desa sebagai pilot project di setiap kabupaten/kota di DIY.

Ia mengatakan, saat ini di DIY ada sekitar 30 desa yang mendeklarasikan diri sebagai Desa APU, Bantul ada 10 desa, Sleman ada dua desa, Gunung Kidul 18 desa, Kulon Progo dua desa dan di Yogyakarta satu kecamatan mendeklarasikan 'Ampuh' (anti money politik, ujaran kebencian dan hoax).

Menurut dia, dengan tumbuhnya minat desa sebagai Desa APU ini merupakan hal yang menggembirakan, karena hal itu menunjukkan bahwa kesadaran masyarakat atau pemilih untuk menolak politik uang menghadapi Pemilu semakin meningkat.

"Money politik (politik uang) menjadikan pemilu tidak berintegritas, manakala pemilu itu tidak berintegritas maka hasilnya pun tidak berintegritas, ini yang tidak kita inginkan," katanya.***2***
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar