Pengamat: Golkar dapat bersimbiosis mutualisme daya tawar dengan Jokowi

id Pemilu 2019,Golkar dukung Jokowi,Airlangga dukung Jokowi

Pengamat: Golkar dapat bersimbiosis mutualisme daya tawar dengan Jokowi

Pengamat politik dari Indikator Politik Indonesia Burhan Muhtadi (kiri) pada diskusi "Polemik: Golkar di Periode Kedua Jokowi" yang diselenggarakan sebuah radio swasta di Jakarta, Sabtu (13/7/2019) (Antaranews/Riza Harahap)

Jakarta (ANTARA) - Pengamat politik dari Indikator Politik Indonesia Burhan Muhtadi menilai Partai Golkar sebagai partai besar dapat bersimbiosis mutualisme dengan Presiden Joko Widodo untuk meningkatkan posisi tawarnya.

"Partai Golkar pada pemerintahan Presiden Jokowi periode pertama bersikap 'tampak' lebih loyal kepada Presiden Jokowi, daripada partai pengusung utama PDI Perjuangan," kata Burhan Muhtadi pada diskusi "Polemik: Golkar di Periode Kedua Jokowi" yang diselenggarakan sebuah radio swasta di Jakarta, Sabtu.



Menurut Burhan Muhtadi, Partai Golkar sebagai partai tengah memainkan stabilitas politik di antara partai-partai politik pengusung dan pendukung pemerintah.

Burhan mencontohkan, PDI Perjuangan sebagai partai pengusung utama, kadang-kadang kurang ramah dengan Presiden Joko Widodo. "Kalau PDI Perjuangan, tampak agak menekan dan Partai Golkar 'menampakkan' lebih loyal kepada Pak Jokowi, maka PDI Perjuangan akan mempertimbangkan kembali sikapnya," katanya.

Dengan posisi tersebut, menurut Burhan, maka Presiden Joko Widodo juga akan bersikap menjadi lebih 'dekat' dengan Partai Golkar, sehingga saling membutuhkan.

Di sisi lain, kata Burhan, sebagai partai yang berpengalaman, Partai Golkar setelah pemilu legislatif 2014, mampu membelokkan UU tentang MPR, DPR, DPD, DPRD (MD3), soal pimpinan parlemen dan alat kelengkapan parlemen dari proporsional menjadi sistem paket.

"Karena pendukung capres Prabowo pada pemilu presiden 2014 lebih besar, sehingga pimpinan DPR dan MPR dibolehkan menjadi diduduki seluruhnya oleh pendukung Prabowo," katanya.

Menurut dia, manuver yang dilakukan Partai Golkar ini harus diperhitungkan oleh Presiden Joko Widodo dan PDI Perjuangan.

Politisi Partai Golkar, Rizal Mallarangeng mengakui kelebihan kader-kader Partai Golkar tersebut. Bahkan, kata dia, ada yang mengistilahkan kader-kader Partai Golkar yang berpengalaman sebagai para pendekar di dunia persilatan yang memiliki ilmu kanuragan.

"Kelebihan kader Partai Golkar adalah cair dan mampu membangun relasi dan aliansi dengan partai manapun," katanya.

Menurut dia, Partai Golkar hasil pemilu legislatif 2019 adalah 85 kursi, tapi kalau membangun relasi dan beraliansi dengan partai lain maka kekuatannya akan menjadi bertambah.

Rizal mencontohkan, Partai Golkar membangun relasi dengan PDI Perjuangan yang memiliki 128 kursi, maka jumlah kursi gabungannya menjadi 212 kursi. "Ini potensi yang terus dibangun Partai Golkar," katanya.
Baca juga: Pengamat menilai Golkar salah satu partai solid dukung Jokowi

 
Pewarta :
Editor: Sutarmi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar