PKL Malioboro diingatkan jaga kebersihan tempat wisata

id Sampah,malioboro,kebersihan,pedagang

PKL Malioboro diingatkan jaga kebersihan tempat wisata

Tempat sampah yang disediakan di kawasan utama wisata Kota Yogyakarta, Malioboro (Eka Arifa Rusqiyati)

Kebersihan di sekitar tempat berjualan menjadi tanggung jawab pedagang.

Yogyakarta (ANTARA) - Pedagang kaki lima (PKL) di kawasan utama wisata Kota Yogyakarta, Malioboro dan di seluruh tempat wisata lain di Kota Yogyakarta diingatkan untuk ikut bertanggung jawab menjaga kebersihan di lingkungan sekitar tempat mereka berjualan.

“Kebersihan di sekitar tempat berjualan menjadi tanggung jawab pedagang. Misalnya di radius 10 meter harus menjadi tanggung jawab pedagang,” kata Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Minggu.

Imbauan tersebut disampaikan Heroe menjelang libur panjang akhir tahun 2019 yang diperkirakan terjadi lonjakan jumlah wisatawan yang berkunjung ke Yogyakarta, termasuk di kawasan Malioboro.

Baca juga: Yogyakarta matangkan kajian jelang Malioboro semipedestrian

“Apalagi, pedagang di Malioboro juga sudah memiliki gerakan menjaga kebersihan yang disebut Jaka Lisa. Setiap pedagang punya sapu dan tempat sampah. Peralatan itu harus dimanfaatkan untuk menjaga kebersihan,” kata Heroe.

Ia mengingatkan pedagang untuk tidak membiarkan jika ada puntung rokok atau sampah jenis lainnya berserakan. Sampah tersebut harus segera disapu atau dipungut dan dimasukkan ke tempat sampah yang sudah disiapkan.

Selain itu, Heroe juga meminta wisatawan agar tertib membuang sampah yaitu dibuang ke tempat sampah yang sudah disediakan.

“Tetapi, jika tempat sampah itu sudah penuh maka sebaiknya tidak dipaksakan untuk dimasukkan atau dibuang di bawahnya. Cari tempat sampah di titik lain atau disimpan untuk dibuang di tempat sampah lain,” kata Heroe.

Selama ini, lanjut dia, masih banyak wisatawan yang memilih membuang sampah di sekitar tempat sampah apabila tempat sampah tersebut sudah penuh sehingga menambah kesan kotor dan kumuh tempat wisata.

Baca juga: Malioboro dibersihkan dari puntung rokok
 

Sebelumnya, komunitas di Malioboro sudah menegaskan komitmen mereka untuk ikut menjaga kebersihan di kawasan tersebut dengan meluncurkan Gerakan Jaka Lisa atau jaga kebersihan lihat sampah ambil.

Gerakan kebersihan tersebut tidak hanya menjadi ajakan bagi komunitas untuk menjaga kebersihan Malioboro tetapi juga ajakan kepada pengunjung di Malioboro untuk membiasakan dan membudayakan hidup bersih dengan tidak membuang sampah sembarangan.

Dengan gerakan tersebut, komunitas di Malioboro berharap kawasan wisata itu semakin bersih indah sehingga wisatawan yang datang juga merasa nyaman.
 

Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar