DLHK sebut keterbatasan alat berat TPST Piyungan penyebab antrean truk

id Truk sampah

DLHK sebut keterbatasan alat berat TPST Piyungan penyebab antrean truk

Sejumlah truk pengangkut sampah hendak membuang atau membongkar sampah di TPST Piyungan, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (ANTARA/Hery Sidik)

Yogyakarta (ANTARA) - Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Daerah Istimewa Yogyakarta menyebutkan bahwa keterbatasan alat berat di Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu Piyungan, Kabupaten Bantul menyebabkan antrean truk pengangkut sampah yang hendak masuk kawasan TPST tersebut.

"Yang menjadikan antrean truk di TPST itu karena terbatasnya alat berat yang bisa untuk meratakan sampah," kata Kepala Balai Pengelolaan Sampah TPST Piyungan Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan DIY Fauzan di Bantul, Sabtu.

Dia mengatakan alat berat berupa buldoser yang dioperasionalkan pengelola TPST Piyungan hanya ada dua unit, satu unit di dermaga utara dan satunya lagi di dermaga selatan, dengan dua unit tentu membutuhkan waktu proses meratakan tumpukan sampah sebelum truk sampah menumpahkan muatannya.

"Kemudian eksavator hanya ada satu unit digunakan untuk mobil swasta yang tidak dilengkapi dengan truk dam. Berbeda dengan adanya dam truk yang langsung bisa dibongkar (muatan sampah, red.)," katanya.

Fauzan mengatakan untuk dermaga di TPST Piyungan sudah dibangun secara permanen, baik di dermaga utara dan selatan, bahkan landasannya sudah terbuat dari beton. Hanya saja terkadang sampah tidak bisa masuk sampai tengah area.

"Kadang-kadang mereka (pengemudi truk sampah, red.) membuang sebelum masuk ke tengah area, itu yang juga menyebabkan antrean banyak. Tetapi upaya yang dilakukan, mendorong dengan buldoser dari yang di tepi menjadi ke tengah," katanya.

Menurut dia, antrean truk sampah yang hendak masuk dan membuang sampah di TPST Piyungan dalam beberapa waktu terakhir terutama pada Desember juga disebabkan banyaknya volume sampah yang masuk TPST, baik dengan truk sampah maupun mobil bak terbuka milik masyarakat.

Bahkan, pihaknya mencatat bahwa volume sampah yang masuk TPST Piyungan yang diangkut dari wilayah Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman dan Bantul tersebut selama Desember 2019 mengalami kenaikan 2.083,76 ton dibandingkan dengan volume sampah pada November.

"Data sampah yang masuk TPST bulan Desember totalnya 18.851,59 ton, jika dibandingkan dengan November yang totalnya sebanyak 16.767,83 ton, ada kenaikan 2.083,76 ton. Lonjakan terjadi mulai 14 Desember sampai 31 Desember, mayoritas sampah dari TPS masing-masing," katanya.
Pewarta :
Editor: Sutarmi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar