Penasihat keamanan AS bantah Rusia mengupayakan Trump terpilih lagi

id pemilihan presiden AS,Rusia,campur tangan

Penasihat keamanan AS bantah Rusia mengupayakan Trump terpilih lagi

Badan Intelejen AS Kemukakan Putin Bantu Trump Dalam Pemilu (Antara)

Washington (ANTARA) - Penasihat keamanan nasional Presiden Amerika Serikat Donald Trump membantah ada peringatan dari pejabat-pejabat intelijen AS bahwa Rusia sedang mencampuri kampanye presiden AS untuk meningkatkan kemungkinan Trump terpilih lagi.

"Sejauh ini saya belum mendapat informasi intelijen bahwa Rusia sedang melakukan sesuatu untuk mengupayakan Presiden Trump terpilih kembali," kata Robert O'Brien dalam wawancara dengan ABC News yang akan disiarkan pada Minggu.

O'Brien ditunjuk sebagai penasihat keamanan nasional oleh Trump pada September tahun lalu.

"Saya belum mendapat laporan itu, dan saya punya akses sangat kuat," katanya, menurut cuplikan wawancara yang dikeluarkan pada Minggu.



Beberapa pejabat intelijen AS mengatakan kepada Komite Intelijen Dewan Perwakilan Rakyat dalam pemaparan tertutup bahwa Rusia lagi-lagi sedang mencampuri politik Amerika menjelang pemilihan pada November, seperti yang terjadi pada 2016, kata seseorang yang mengetahui pembicaraan itu kepada Reuters, Kamis (20/2).

Sejak pemaparan tersebut, Trump sudah memecat penjabat kepala intelijen dan menggantinya dengan seorang loyalis politik. Sementara itu, kalangan tokoh Partai Demokrat dan sejumlah pejabat AS meningkatkan peringatan soal keamanan nasional.

Kandidat presiden dari Demokrat, Bernie Sanders, juga mengatakan, Jumat (21/2), ia sudah diberi tahu pejabat-pejabat intelijen AS satu bulan lalu bahwa Rusia tampaknya melancarkan gerakan disinformasi dan propaganda untuk memperkuat peluangnya pada pemilihan 2020.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Sutarmi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar