Minyak dunia catat kondisi mingguan terparah sejak 2008

id harga minyak

Minyak dunia catat kondisi mingguan terparah sejak 2008

Jack pompa beroperasi di depan rig pengeboran di ladang minyak di Midland, Texas, 22 Agustus 2018. Foto diambil 22 Agustus 2018. REUTERS / Nick Oxford / File Foto (reuters.com)

Banjir minyak dengan harga rendah dari Arab Saudi, eksportir terbesar dunia, dan Uni Emirat Arab menambah tekanan pada harga.
Tokyo (ANTARA) - Harga minyak mencatat kondisi mingguan terburuk sejak krisis keuangan 2008, meskipun hanya naik 2 persen pada Jumat ini, investor mengamati bahwa permintaan yang menurun diakibatkan oleh pandemi virus corona jenis baru (COVID-19) dan peningkatan produksi oleh produsen besar.

Minyak mentah Brent LCOc1 naik 70 sen atau 2,1 persen menjadi 33,92 dollar AS per barel pada 05.40 GMT setelah anjlok lebih dari 7 persen pada Kamis kemarin. Untuk minggu ini, Brent diperkirakan akan turun sekitar 25 persen, yang merupakan penurunan mingguan terparah sejak Desember 2008, ketika turun hampir 26 persen.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS CLc1 naik 80 sen, atau 2,5 persen menjadi 32,30 dolar AS setelah jatuh lebih dari 1 dolar AS pada awal sesi. WTI diperkirakan turun lebih dari 22 persen pada minggu ini, juga yang terparah sejak puncak krisis keuangan.

"Ini adalah minggu yang sangat sulit dan bukan tidak mungkin orang-orang akan berhenti beraktivitas lebih awal di akhir pekan ini," kata Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets di Sydney.

"Saya juga akan menekankan bahwa dalam konteks fluktuasi belakangan ini, itu bukan sesuatu yang sangat besar," tambahnya, mengingat "besaran angka yang parah" dan anjloknya harga secara tiba-tiba.

Baca juga: RSUP Dr Sardjito Yogyakarta kembali menerima satu pasien dengan status pengawasan

Larangan bepergian, acara-acara yang dibatalkan dan gangguan ekonomi lain telah memangkas permintaan minyak mentah, sedangkan produsen minyak besar berencana untuk menambah lebih banyak minyak mentah ke pasar yang sudah kelebihan pasokan.

Banjir minyak dengan harga rendah dari Arab Saudi, eksportir terbesar dunia, dan Uni Emirat Arab menambah tekanan pada harga.

"Meningkatnya produksi berbiaya rendah secara signifikan lebih besar dari yang diperkirakan, seiring dengan anjloknya permintaan akibat  virus corona yang semakin luas," kata Goldman Sachs, yang kini memperkirakan apa yang dikatakan sebagai rekor surplus minyak tertinggi sebesar 6 juta barel per hari pada April .

Rusia, produsen terbesar kedua di dunia, tampaknya tidak mau kembali ke perjanjiannya dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Produsen minyak dalam negeri bertemu dengan Menteri Energi Rusia Alexander Novak pada Kamis tetapi tidak membahas untuk kembali ke kesepakatan, dengan kepala Gazprom Neft mengatakan mereka berencana untuk meningkatkan produksi pada April.

"Baik Rusia dan Saudi sedang menggali lebih dalam," kata analis minyak Stratfor, Greg Priddy.

Baca juga: Yogyakarta memastikan ketersediaan ARV mencukupi

Di tempat lain pasar ekuitas menyelidiki kembali penyebab kerugian besar yang dialami AS yang terjadi baru-baru ini, yang terparah sejak Black Monday (Senin Hitam) pada 1987 pada Kamis kemarin setelah Presiden AS Donald Trump mengumumkan larangan perjalanan ke Amerika Serikat dari Eropa.

Daniel Yergin, sejarawan energi AS, mengatakan mungkin perlu waktu sebelum pasar minyak pulih kembali karena pandemi virus corona di seluruh dunia yang mengganggu kehidupan sehari-hari sementara Arab Saudi dan Rusia terus mencoba membanjiri pasar.

Namun, penurunan harga mungkin memiliki dampak yang diperlukan untuk mengurangi pasokan yang berlebih. Perusahaan-perusahaan energi di AS, produsen minyak mentah terbesar dunia, sedang bersiap untuk mengurangi investasi dan rencana pengeboran karena jatuhnya harga.Sumber reuters







 
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar