Kolombia berlakukan karantina 19 hari cegah COVID-19

id virus corona,COVID-19,virus corona di Colombia

Kolombia berlakukan karantina 19 hari cegah COVID-19

Warga memakai masker pelindung dekat perbatasan Venezuela-Kolombia setelah pemerintah Kolombia memutuskan menutup jembatan internasional Simon Bolivar sebagai langkah pencegahan penyebaran virus COVID-19 di San Antonio, Tachira, Venezuela, Sabtu (14/3/2020). (ANTARA FOTO/REUTERS/Carlos Eduardo /AWW/djo)

Bogota (ANTARA) - Presiden Kolombia Ivan Duque pada Jumat (20/3) malam mengumumkan pemberlakukan karantina dalam skala nasional selama 19 hari di Kolombia mulai Selasa (24/3) malam demi menekan penyebaran jenis baru virus corona (COVID-19).

Sejauh ini, otoritas setempat melaporkan 158 positif tertular COVID-19, tetapi belum ada korban jiwa.

Duque mengatakan kebijakan itu akan membatasi aktivitas masyarakat di luar rumah. Aturan itu, menurut dia, penting dilakukan demi menanggulangi penyakit.

"Dalam beberapa minggu ke depan, kita memiliki peluang untuk bersama-sama menekan laju penyebaran virus," ujar Duque.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan rincian aturan itu akan diumumkan pada Senin (23/3), sehari sebelum karantina diterapkan di Kolombia.

Sejumlah sumber dari pemerintah mengatakan kebijakan itu tidak berlaku untuk petugas medis, pasukan keamanan, dan pekerja di sektor farmasi serta supermarket.

Pemerintah Kolombia sebelumnya mengatakan akan menghentikan akses masuk dan ke luar untuk penerbangan internasional mulai Senin. Otoritas setempat juga meminta warga berusia 70 tahun ke atas untuk tetap berada di rumah sampai akhir Mei.

Otoritas setempat juga menutup perbatasan darat dan laut, bar, dan meliburkan sekolah.

Kebijakan karantina nasional yang akan diberlakukan tidak membatalkan aturan pembatasan yang telah ditetapkan pemerintah daerah, kata Duque.

Sementara itu, di ibu kota Kolombia, Bogota, simulasi karantina telah berlangsung sejak Jumat dan akan berakhir pada Senin. Pemerintah memberi penduduk waktu selama 24 jam untuk mempersiapkan diri sebelum karantina itu dimulai.

Akan tetapi, simulasi itu tidak berlaku untuk warga lanjut usia dan penyandang disabilitas serta kurir. Pemilik hewan diizinkan membawa peliharaannya ke luar rumah selama 20 menit dan satu orang dari tiap keluarga diperbolehkan ke luar untuk berbelanja kebutuhan.

Pemerintah banyak negara di dunia telah membatasi akses berpergian warganya demi menekan penyebaran virus yang saat ini telah menewaskan kurang lebih 10.000 jiwa.

Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar