Bupati: Pilkades Serentak 2020 di Sleman ditunda cegah COVID-19

id Pilkades Sleman,Pilkades Serentak,Bupati Sleman,Kabupaten Sleman

Bupati: Pilkades Serentak 2020 di Sleman ditunda cegah COVID-19

Bupati Sleman Sri Purnomo memimpin rakor pembentukan Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kabupaten Sleman. Rakor digelar dengan menerapkan jaga jarak duduk antarpeserta rakor. Foto Antara/ HO-Humas Pemkab Sleman

Sleman (ANTARA) - Bupati Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Purnomo menyatakan pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) Serentak 2020 yang sebelumnya dijadwalkan dilakukan pemungutan suara pada 29 Maret ditunda hingga batas waktu yang belum ditentukan untuk mencegah penyebaran virus corona atau COVID-19.

"Penundaan Pilkades Sleman ini berdasarkan instruksi dari Presiden Joko Widodo, Menteri Dalam Negeri, dan Kapolri yang meminta tidak ada kegiatan pengumpulan banyak orang selama tanggap darurat COVID-19," kata Bupati Sleman Sri Purnomo di Sleman, Selasa.



Menurut dia, pelaksanaan pilkades tidak mungkin dilakukan tanpa ada pengumpulan banyak orang, terutama saat pemungutan suara dan penghitungan suara.

"Oleh karena itu pilkades serentak di Sleman ditunda hingga waktu yang belum ditentukan," katanya.



Sebelumnya Pilkades Serentak di Kabupaten Sleman akan dilaksanakan pada 29 Maret 2020 yang diikuti calon kades sebanyak 160 orang di 49 desa dari 17 kecamatan di Kabupaten Sleman.

Sedangkan total pemilih mencapai 444.841 orang dengan 1.102 TPS.


 
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar