PSSI: asosiasi pelatih Indonesia ingin liga dilanjutkan lagi

id pssi,apssi,liga 1,liga 2,covid19

PSSI: asosiasi pelatih Indonesia ingin liga dilanjutkan lagi

PSSI dan APSSI mengadakan rapat virtual pada Selasa (26/5). Pertemuan itu membahas soal kompetisi Liga 1 dan 2 musim 2020 yang diliburkan akibat pandemi COVID-19. ANTARA/HO/PSSI.

Teman-teman pelatih ingin kompetisi dapat dilanjutkan dengan berpegang protokoler kesehatan,
Jakarta (ANTARA) - Pelaksana tugas Sekjen PSSI Yunus Nusi mengatakan, Asosiasi Pelatih Sepak Bola Seluruh Indonesia (APSSI) menginginkan Liga 1 dan 2 musim 2020, yang diliburkan karena pandemi COVID-19, dilanjutkan kembali.

"Teman-teman pelatih ingin kompetisi dapat dilanjutkan dengan berpegang protokoler kesehatan," ujar Yunus, dikutip dari laman resmi PSSI di Jakarta, Selasa.

Hal itu disampaikan Yunus usai menggelar rapat virtual dengan APSSI pada Selasa (26/5).

Menanggapi usulan tersebut, Yunus menyebut bahwa pihaknya akan menyampaikannya ke Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan.

Baca juga: Menpora berharap program Garuda Select bisa terus berlanjut

Namun, pria yang juga anggota Komite Eksekutif PSSI itu juga mengingatkan bahwa kelanjutan liga bergantung pada kebijakan pemerintah soal status darurat COVID-19.

Melalui SKEP/48/III/2020 yang dikeluarkan pada akhir Maret 2020, PSSI telah memutuskan bahwa jika pemerintah memperpanjang status keadaan tertentu darurat bencana wabah penyakit akibat virus corona yang saat ini ditetapkan pada 29 Februari-29 Mei 2020, Liga 1 dan 2 Indonesia 2020 akan disetop.

Akan tetapi, kalau pemerintah tidak memperlama masa darurat tersebut, PSSI akan kembali menggulirkan Liga 1 dan 2 musim 2020 mulai tanggal 1 Juli 2020.

"Kami mengapresiasi dan usulan APSSI dan segera melaporkan ke Ketua Umum PSSI. Untuk kelanjutan kompetisi, kami terus menunggu hingga 29 Mei 2020 sesuai keputusan pemerintah," tutur Yunus.

Baca juga: Piala Dunia U-20 masih berjalan sesuai jadwal

Ketua APSSI Yeyen Tumena menyebut, alasan APSSI berharap agar kompetisi bergulir kembali adalah karena timnas Indonesia akan mengikuti pertandingan Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia dan Piala AFF di akhir tahun 2020.

APSSI juga memberikan saran format bila Liga 1 dan 2 musim 2020 dilanjutkan.

Selain membahas soal liga, dalam rapat tersebut PSSI menyatakan bahwa APSSI akan diangkat menjadi anggota.

"Kami berencana untuk mengukuhkan APSSI sebagai anggota PSSI," kata Yunus Nusi.

Berdasarkan Pasal 15 Bab II Statuta PSSI, anggota PSSI hanya bisa disahkan melalui Kongres PSSI.

Baca juga: Menpora Zainudin : ulang tahun ke-90 PSSI momentum bangkitkan sepak bola

Artinya, APSSI baru dapat resmi menjadi anggota PSSI jika usulannya diterima dalam kongres berikutnya yang dijadwalkan berlangsung tahun 2021.

Sebagai anggota, APSSI memiliki hak-hak yang diatur dalam Statuta, termasuk mempunyai suara dalam pemilihan internal dan mengusulkan kandidat-kandidat agar dipilih pada seluruh Badan PSSI.

Yeyen Tumena menyebut bahwa pihaknya sudah menemui Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan pada Maret 2020 untuk memperkenalkan diri.

"Sebelumnya pada awal Maret lalu kami sudah melakukan pertemuan dengan Ketua Umum PSSI. Kami menjelaskan apa itu APSSI termasuk program kami dan upaya peningkatan kualitas pelatih lokal Indonesia," ujar Yeyen.


 
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar