Telkom masih berdiskusi dengan Netflix soal buka akses layanan

id Telkom,Netflix,layanan video streaming

Telkom masih berdiskusi dengan Netflix soal buka akses layanan

Aplikasi Netflix pada perangkat seluler (ANTARA/Arindra Meodia)

Jakarta (ANTARA) - PT Telekomunikasi Indonesia atau Telkom mengatakan masih terus berdiskusi dengan Netflix terkait pembukaan blokir layanan internet untuk layanan streaming tersebut.

Direktur Utama Telkom, Ririek Adriansyah mengatakan pembicaraan bersama Netflix mengarah pada perlindungan terhadap pelanggan terkait konten, termasuk kebijakan penurunan konten.

"Itu tergantung hasil diskusi Tim Netflix dengan Telkom, kalau mereka mau mengubah agar lebih comply dengan regulasi, terutama dalam hal content dan take down policy," ujar Ririek kepada Antara lewat pesan instan, di Jakarta, Jumat.

"Dan, juga mau lebih memberdayakan produsen konten lokal maka kita siap untuk membuka Netflix di Indihome maupun Telkomsel," dia melanjutkan.

Lebih lanjut, VP Corporate Communications Telkom, Arif Prabowo, berharap Netflix dapat memenuhi peraturan yang berlaku agar dapat menjalin kemitraan dengan Telkom.

"Pada dasarnya TelkomGroup terbuka untuk menjalin kerjasama dengan berbagai pihak demi menyajikan layanan konten yang berkualitas," kata Arif kepada Antara.

"Seluruh mitra penyedia konten yang telah bekerjasama dengan TelkomGroup bersedia memenuhi aturan yang berlaku dan kesepakatan bersama demi menjamin dan melindungi kenyamanan pelanggan," dia menambahkan.

Sementara itu, pada awal tahun ini, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate mengharapkan platform layanan streaming video Netflix menyiarkan lebih banyak film buatan Indonesia.

Jika konten dari Indonesia lebih banyak yang hadir di Netflix, diharapkan ada kerja sama platform tersebut dengan sineas Indonesia sehingga akan berdampak pada ekonomi digital.

Netflix menyediakan layanan menonton streaming di Indonesia, berisi film-film asing maupun Indonesia, terutama film yang sudah tidak tayang di bioskop mungkin konten original yang hanya ada di platform tersebut.

Untuk menonton di platform tersebut, konsumen perlu membayar biaya berlangganan mulai dari harga Rp49.000.
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar