Menlu AS: aneksasi Palestina keputusan Israel

id mike pompeo,rencana aneksasi palestina,israel,tepi barat,sekretaris negara amerika serikat,as

Menlu AS: aneksasi Palestina keputusan Israel

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghadiri sebuah pertemuan di Yerusalem, Jumat (18/10/2019). (ANTARA FOTO/Sebastian Scheiner/Pool via REUTERS/wsj/cfo)

Washington (ANTARA) - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo pada Rabu (24/6) mengatakan terserah Israel untuk memutuskan aneksasi permukiman di Tepi Barat, seperti yang dijanjikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu meskipun mendapat tentangan internasional.

Pembantu senior Presiden AS Donald Trump bertemu untuk kedua kalinya pada Selasa (23/6) untuk membahas apakah akan memberi Netanyahu lampu hijau untuk pencaplokan, yang mendapat kecaman dari Palestina, negara-negara Arab yang menjadi sekutu AS, dan pemerintah asing lainnya.

Meskipun demikian, Pompeo yang berbicara kepada wartawan sebelum target yang ditetapkan Netanyahu untuk melaksanakan rencana aneksasi pada 1 Juli, menyebut bahwa perluasan kedaulatan Israel adalah keputusan "untuk dibuat oleh Israel."

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mendesak Israel untuk membatalkan rencana pencaplokan wilayah Tepi Barat, dan memperingatkan tindakan itu akan mengancam prospek perdamaian dengan Palestina.

Di bawah proposal perdamaian Trump yang diluncurkan pada Januari dan ditanggapi dengan skeptisisme yang meluas, AS akan mengakui permukiman Yahudi, yang dibangun di atas tanah yang  direncanakan Palestina untuk menjadi bagian negara di masa depan, sebagai bagian dari Israel.

Proposal itu akan menciptakan negara Palestina tetapi memberlakukan persyaratan yang ketat. Para pemimpin Palestina telah menolak inisiatif tersebut dan itu tidak berhasil.

Netanyahu bermaksud meluncurkan proyeknya untuk memperluas kedaulatan atas permukiman dan Lembah Jordan, dengan harapan mendapat persetujuan AS. Sebagian besar negara memandang permukiman Israel adalah ilegal, dan Palestina telah menyuarakan kemarahan terhadap aneksasi.

Sementara mengkritik para pemimpin Palestina karena menolak "visi untuk perdamaian" Trump, Pompeo tidak memberikan tanda-tanda bahwa AS secara spesifik mendukung rencana Netanyahu.

Pompeo berada di Gedung Putih untuk bergabung dalam diskusi, dan Trump juga dapat ambil bagian, kata seorang pejabat AS.

Di antara opsi-opsi utama yang dipertimbangkan AS adalah proses bertahap, langkah demi langkah di mana Israel pada awalnya akan menyatakan kedaulatan atas beberapa pemukiman yang dekat dengan Yerusalem, bukannya 30 persen dari Tepi Barat yang dibayangkan dalam rencana awal Netanyahu, menurut seseorang yang dekat dengan materi.

Pemerintahan Trump belum menutup pintu untuk aneksasi yang lebih besar.

Tetapi Jared Kushner, menantu dan penasihat senior Trump, prihatin bahwa membiarkan Israel bergerak terlalu cepat dapat membunuh harapan untuk membawa serta Palestina ke dalam pembicaraan tentang rencana perdamaian yang sebagian besar ditulisnya, kata sumber itu.

Ada juga kekhawatiran tentang pertentangan dari Yordania, satu dari hanya dua negara yang memiliki perjanjian damai dengan Israel, dan dari negara-negara Teluk yang diam-diam memperluas keterlibatan dengan Israel.

Washington juga telah menegaskan bahwa mereka menginginkan pemerintah persatuan Israel, yang terbagi atas masalah ini, untuk mencapai konsensus.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar