Australia dan Jepang alami peningkatan kasus corona

id Australia,Jepang,alami peningkatan kasus corona

Australia dan Jepang alami peningkatan kasus corona

Seorang warga terlihat mengikuti tes untuk virus corona (COVID-19) di pusat uji Crossroad Hotel setelah adanya klaster terinfeksi di Sydney, Australia, Kamis (16/7/2020). Image/Bianca De Marchi via REUTERS/nz/djo (REUTERS/STRINGER)

Ankara (ANTARA) - Australia dan Jepang melaporkan mengalami peningkatan kasus virus corona pada Kamis, yaitu Australia mencatat 10.500 lebih kasus dan 323 kasus COVID-19 tambahan.

Australia melaporkan total 113 kematian akibat penyakit pernapasan tersebut, menurut Johns Hopkins University yang berbasis di AS.

Sebagian besar kasus baru COVID-19, yakni 312 kasus, dilaporkan di negara bagian selatan Victoria, di mana pembatasan ketat termasuk penguncian selama enam pekan diberlakukan baru-baru ini.

Warga Victoria, salah satu negara bagian terpadat Australia yang mengkonfimasi 4.000 kasus, dilarang memasuki provinsi lainnya jika tidak menunjukkan surat izin dari otoritas.

Sementara itu, Jepang melaporkan 454 kasus baru termasuk 280 kasus di Tokyo. Angka tersebut melonjak sejak otoritas mencabut pembatasan COVID-19 secara penuh.

Hingga kini Jepang melaporkan total 23.203 kasus dengan 984 kematian, menurut Johns Hopkins University.

Berbeda halnya dengan Jepang dan Australia, Selandia Baru melaporkan hanya satu kasus baru COVID-19 dalam 24 jam terakhir, sehingga menambah total kasus menjadi 1.548 kasus, menurut data Kementerian Kesehatan.

Berdasarkan angka resmi, terdapat 1.499 pasien sembuh dan saat ini tidak ada pasien yang sedang dalam perawatan rumah sakit.

Selandia Baru menuai pujian terkait penanganan mereka melawan pandemi, terbukti dengan hanya melaporkan  22 kematian COVID-19.

Sumber: Anadolu
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar