De Bruyne: kekalahan lawan Lyon cerminan performa City semusim

id manchester city,kevin de bruyne,liga champions,lyon

De Bruyne: kekalahan lawan Lyon cerminan performa City semusim

Ekspresi kecewa gelandang serang Manchester City Kevin de Bruyne setelah timnya kemasukan gol ketiga dalam laga perempat final Liga Champions melawan Olympique Lyon di Stadion Jose Alvalade, Lisbon, Portugal, Sabtu (15/8/2020) waktu setempat. (ANTARA/REUTERS/POOL/Miguel A. Lopes)

Jakarta (ANTARA) - Gelandang kreatif Manchester City Kevin de Bruyne menyebut kekalahan 1-3 lawan Olympique Lyon di babak perempat final Liga Champions menjadi cerminan performa timnya semusim ini.

Jauh lebih diunggulkan di atas kertas, City memperlihatkan lini belakang yang rapuh dan satu gol De Bruyne tak cukup mengimbangi gol Maxwell Cornet serta dwigol Moussa Dembele di Stadion Jose Alvalade, Lisbon, Portugal, Sabtu waktu setempat (Minggu WIB).



"Ini sebuah tim yang hebat, tetapi kami terlalu banyak melakukan kesalahan. Itu yang kami lakukan sepanjang musim ini," kata De Bruyne dalam komentar pascalaga dilansir laman resmi UEFA.

De Bruyne mengakui penampilan City tak bagus di babak pertama sebab ia dan rekan-rekannya telat panas memasuki pertandingan, terlebih skema tiga bek Pep Guardiola yang menempatkan pemain gaek Fernandinho di lini belakang cukup menjadi bumerang berujung gol pertama Lyon.

Ketika di babak kedua City tampak menemukan karakter permainan menyerang khas mereka dan berkali-kali peluang yang tercipta terbuang percuma, termasuk Raheem Sterling yang melepaskan tembakan melambung di muka gawang yang menganga.



"Kami paham babak pertama tidak terlalu bagus, kami memulai dengan lambat dan tak banyak opsi serangan," ujar De Bruyne.

"Saya pikir di babak kedua kami main sangat baik, menekan mereka dan lebih menyerang seperti biasanya. Kami menciptakan cukup banyak peluang untuk mencetak gol sebetulnya. Tapi itu tidak cukup bagus dan kami harus belajar lagi," katanya melengkapi.

City pulang lebih awal dan kembali harus merintis ambisi mereka jadi juara Eropa, sementara Lyon melangkah ke semifinal menantang Bayern Muenchen yang kini praktis jadi kandidat terkuat.
 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar