Densus 88 menggeledah rumah warga Kudus diduga terkait jaringan teroris

id Densus 88 geledah, rumah warga Kudus, diduga terkait jaringan teroris

Densus 88 menggeledah rumah warga Kudus diduga terkait jaringan teroris

Rumah salah seorang warga Kudus, Jawa Tengah, yang didatangi Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 antiteror untuk digeledah terkait dengan dugaan keterlibatan salah satu anggota keluarganya dalam jaringan teroris. ANTARA/Akhmad Nazaruddin Lathif

Kudus (ANTARA) - Detasemen Khusus (Densus) 88 antiteror melakukan penggeledahan terhadap rumah salah seorang warga Desa Bae, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, atas dugaan keterlibatan yang bersangkutan dalam jaringan teroris.

Kapolres Kudus AKBP Aditya Surya Dharma di Kudus, Kamis, membenarkan penggeledahan rumah salah seorang di Desa Bae, Kecamatan Bae tersebut.

Anggota Polres Kudus yang ikut hadir dalam penggeledahan di rumah keluarganya MF (26), kata dia, sebatas mendampingi.



Informasinya, lanjut dia, penggeledahan tersebut terkait dengan dugaan keterlibatan MF (26) dengan jaringan terorisme yang tertangkap sebelumnya.

Adapun barang bukti yang diamankan berupa komputer, telepon selular, dan buku.

Ketua Rukun Warga 1 Desa Bae Bambang Gustri Warso ikut mendampingi Densus 88 menggeledah rumah MF, Rabu (30/9) pukul 13.00 WIB.

Penggeledahan tersebut terkait dengan dugaan MF terlibat dalam jaringan terorisme yang dikabarkan ditangkap di Kabupaten Rembang pada hari Rabu (30/9).

Barang yang disita dari rumah orang tua MF, kata dia, yakni buku, laptop rusak, serta telepon selular yang rusak.

"Informasi dari pihak Densus 88, barang bukti tersebut akan disita jika ada kaitannya dengan kasus. Sebaliknya, jika tidak ada kaitannya, akan dikembalikan," ujarnya.



Berdasarkan informasi dari berbagai sumber, Densus 88 awalnya menangkap seseorang di sebuah rumah kontrakan, Desa Wedelan, Kecamatan Bangsri, Kabupaten Jepara.

Pada hari yang sama, Densus 88 kembali menangkap warga Kudus di rumah kontrakannya, Desa Pamotan, Kecamatan Pamotan, Kabupaten Rembang.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Rembang AKP Bambang Sugito ketika dihubungi via telepon untuk dimintai konfirmasinya terkait penangkapan terduga teroris di Rembang hingga beberapa kali belum ada respons.
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar