Kasus COVID-19 di AS capai 12 juta pada liburan "Thanksgiving"

id perayaan Thanksgiving,kasus COVID-19 di AS,pandemi virus corona,viirus corona Amerika

Kasus COVID-19 di AS capai 12 juta pada liburan "Thanksgiving"

Ruang freezer dimana daging turkey disimpan untuk pembagian dan pemotongan terlihat menjelang Thanksgiving dan di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di LaGrange, Indiana, Michigan, Amerika Serikat, Jumat (20/11/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Emily Elconin/hp/cfo

Epidemi COVID-19 telah merenggut lebih dari 255.000 nyawa di Amerika Serikat - lebih banyak daripada di negara lain ...
Connecticut (ANTARA) - Amerika Serikat mencatat 12 juta kasus COVID-19 pada hari Sabtu, bahkan ketika jutaan orang Amerika diperkirakan melakukan perjalanan untuk liburan Thanksgiving mendatang, mengabaikan peringatan dari pejabat kesehatan tentang penyebaran penyakit menular yang lebih jauh.

Lebih dari 12.010.000 kasus virus corona dilaporkan, menurut penghitungan Reuters dari data kesehatan masyarakat, menutup serangkaian hari dengan infeksi yang memecahkan rekor, dengan Midwest mengalami salah satu peningkatan paling dramatis dalam kasus per kapita.

Epidemi COVID-19 telah merenggut lebih dari 255.000 nyawa di Amerika Serikat - lebih banyak daripada di negara lain - menurut penghitungan Reuters - dan eskalasi baru-baru ini telah mendorong lebih dari 20 negara bagian untuk memberlakukan pembatasan baru bulan ini untuk mengekang virus.

Baca juga: Yogyakarta mematangkan kajian verifikasi sekolah tatap muka

Data Reuters menunjukkan laju infeksi baru AS telah melonjak cepat, dengan hampir satu juta lebih kasus tercatat hanya dalam 6 hari terakhir sebelum rekor terbaru. Ini dibandingkan dengan 8 hari yang dibutuhkan untuk mengubah dari 10 juta kasus menjadi 11 juta, dan 10 hari yang dibutuhkan untuk mengubah dari 9 juta menjadi 10 juta.

Lebih dari 1 juta orang terbang melalui bandara AS pada hari Jumat, menurut data dari Administrasi Keamanan Transportasi, memicu kekhawatiran penyebaran virus yang lebih besar. Itu adalah hari lalu lintas udara domestik terberat kedua sejak dimulainya pandemi, meskipun ada permintaan dari pejabat kesehatan agar orang Amerika tetap di rumah.

"Ini adalah untuk kedua kalinya sejak pandemi volume penumpang melampaui 1 juta," tulis juru bicara Administrasi Keamanan Transportasi Lisa Farbstein di Twitter, Sabtu.

Baca juga: Kapasitas Selter Penanganan COVID-19 di Yogyakarta masih cukup

Jumat menandai tonggak sejarah lain di Amerika Serikat ketika jumlah tertinggi kasus COVID-19 baru dilaporkan - 196.815 infeksi dalam sehari.

Pejabat kesehatan telah memperingatkan bahwa gelombang infeksi yang berkembang dapat segera membanjiri sistem perawatan kesehatan jika orang tidak mengikuti pedoman kesehatan masyarakat, terutama mereka yang tidak bepergian dan berbaur dengan keluarga lain untuk perayaan Thanksgiving hari Kamis.

Namun, rekaman video di Twitter menunjukkan lebih dari seratus orang, mengenakan masker, memenuhi gerbang keberangkatan di bandara Sky Harbor di Phoenix, Arizona, pada hari Jumat. Antrean untuk pos pemeriksaan di bandara Chicago O'Hare juga panjang pada hari Jumat dan "mengingatkan pada masa pra-pandemi," stasiun TV lokal WGN melaporkan.

Jumlah pelancong yang menggunakan alat transportasi udara untuk merayakan Thanksgiving diperkirakan turun 47,5 persen dari 2019, tetapi meskipun demikian, 2,4 juta orang diperkirakan akan terbang, menurut laporan awal bulan ini dari American Automobile Association (AAA). Dikatakan jumlah perjalanan dengan mobil diperkirakan turun hanya sekitar 4 persen.

"Bagi mereka yang sedang mempertimbangkan untuk melakukan perjalanan, mayoritas akan menggunakan mobil, yang memberikan keleluasaan untuk mengubah rencana perjalanan liburan hingga hari keberangkatan," kata Wakil Presiden Senior AAA Paula Twidale dalam sebuah pernyataan.

Pusat Pengendalian Penyakit AS telah mengeluarkan "rekomendasi kuat" kepada orang Amerika untuk menahan diri dari semua jenis perjalanan selama Thanksgiving.

"Kami khawatir dengan peningkatan eksponensial dalam kasus, rawat inap, dan kematian," kata pejabat Pusat Pengendalian Penyakit AS Henry Walke kepada wartawan, Kamis.

Tujuh gubernur negara bagian Midwestern- Wisconsin, Minnesota, Illinois, Ohio, Kentucky, Indiana dan Michigan - mendorong penduduk mereka untuk memperhatikan nasihat medis selama liburan dan tidak merayakan Thanksgiving dengan orang-orang di luar keluarga mereka.

Dalam pesan video, gubernur juga merujuk pada pengumuman baru-baru ini dari Pfizer Inc bahwa vaksin COVID-19-nya lebih dari 90 persen efektif. Pfizer mengatakan akan meminta otorisasi penggunaan darurat vaksinnya dari regulator AS, aplikasi serupa yang pertama.

"Ini berita bagus, tapi bukan berarti kita bisa lengah," kata Gubernur Illinois J.B. Pritzker.

Sumber : Reuters
 
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar