Pemkab Kulon Progo didorong mendongkrak pariwisata untuk pemulihan ekonomi

id pemulihan ekonomi,industri pariwisata,Kulon Progo,DPRD Kulon Progo

Pemkab Kulon Progo didorong mendongkrak pariwisata untuk pemulihan ekonomi

Ketua DPRD Kulon Progo Akhid Nuryati. (Foto ANTARA/Sutarmi)

Kulon Progo (ANTARA) - Ketua DPRD Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Akhid Nuryati mendorong pemerintah setempat secara serius mendongkrak industri pariwisata dalam rangka mendukung pemulihan ekonomi dan menggerakan ekonomi masyarakat di tengah masa pademi COVID-19.

Akhid Nuryati di Kulon Progo, Rabu, mengatakan berdasarkan Laporan Pertanggung Jawaban APBD 2020 yang diserahkan pemkab ke DPRD Kulon Progo, ada peningakatan pendapatan asli daerah yang masuk, yang ditopang dari kenaikan pendapatan retribusi wisata, realisasi pajak bumi dan bangunan (PBB) sebesar Rp29,13 miliar atau 107 persen, dan pajak restoran Rp2,3 miliar.

"Artinya ada geliat ekonomi pada 2020. Sehingga kalau bupati dan jajarannya konsisten, bagaimana menempatkan sektor pariwisata pada 2021 ini sebagai salah satu pembangkit pemulihan ekonomi di Kulon Progo," kata Akhid.

Ia mengatakan sektor pariwisata ini tidak hanya membahas destinasi wisata, tapi industri pariwisata dan turunannya. Turunan dari industri pariwisata sangat mampu mendorong pertumbuhan ekonomi di Kulon Progo.

Turunan dampak industri pariwsisata adalah pertumbuhan hotel, restoran, kedai makanan dan kopi, UMKM yang tumbuh, hingga jasa usaha pariwisata lainnya yang mampu menggerakan ekonomi masyarakat.

"Sehingga DPRD Kulon Progo mendorong kolaborasi antara industri pariwsiata dengan UMKM atau ekonomi kreatif," katanya.

Akhid mengatakan dirinya sudah meminta Komisi IV yang membidangi pariwisata melakukan pengawasan kolaborasi industri pariwisata dengan pelaku UMKM di sekitar objek wisata. Sehingga, industri pariwisata ini benar-benar mampu menjadi penggerak ekonomi masyarakat Kulon Progo, minimal masyarakat di sekitar objek wisata.

"Kami minta Komisi IV benar-benar menjadi pengawas, sekaligus penggerak perkembangan pariwisata di Kulon Progo, sehingga menjadi daya ungkit pertumbuhan ekonomi masyarakat," katanya.

Bupati Kulon Progo Sutedjo mengatakan seiring dengan berkembangnya potensi kepariwisataan di Kulon Progo yang cukup signifikan, maka peluang tersebut dimanfaatkan oleh pemkab untuk meningkatkan pembangunan sektor kepariwisataan yang berkontribusi bagi kemajuan pembangunan dan peningkatkan kesejahteraan masyarakat.

"Saat ini, kami mengembangkan wisata kolaboratif untuk mendongkrak sektor pariwisata untuk pemulihan ekonomi pada masa pandemi COVID-19," katanya.
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar