Pelaku usaha mikro di Yogyakarta antusias mendaftar bantuan produktif

id bantuan produktif,UKM,yogyakarta

Pelaku usaha mikro di Yogyakarta antusias mendaftar bantuan produktif

Kepala Dinas Perindustrian Koperasi dan UKM Kota Yogyakarta Tri Karyadi Riyanto. ANTARA/Eka AR

Yogyakarta (ANTARA) - Pelaku usaha mikro di Kota Yogyakarta antusias mendaftar program bantuan produktif usaha mikro dengan mendatangi kantor Dinas Perindustrian Koperasi dan UKM, meskipun pendaftaran dilakukan secara daring melalui aplikasi Jogja Smart Service.

"Sesuai perkiraan kami, sejak pagi hingga menjelang siang hari sudah ada sekitar 100 pelaku usaha kecil mikro (UKM) yang datang ke kantor untuk menanyakan bagaimana mendaftar program bantuan itu dan syarat apa saja yang harus disertakan," kata Kepala Dinas Perindustrian Koperasi dan UKM Kota Yogyakarta Tri Karyadi Riyanto di Yogyakarta, Selasa.

Pelaku UKM yang sudah datang tetap dilayani dan kemudian diarahkan untuk melakukan pendaftaran secara daring melalui Jogja Smart Service (JSS) dari menu Pendaftaran BPUM 2021.

Jika sudah mendaftar secara daring, maka pelaku UKM diminta menyerahkan kelengkapan berkas syarat pendaftaran melalui kelurahan sesuai domisili masing-masing.

Kelurahan hanya mengumpulkan dan memastikan kelengkapan berkas pendaftaran saja untuk kemudian disampaikan ke kecamatan dan nantinya akan diserahkan ke Dinas Perindustrian Koperasi dan UKM Kota Yogyakarta untuk validasi.

Syarat pendaftaran untuk mengakses bantuan produktif adalah warga Kota Yogyakarta yang dibuktikan dengan KTP, memiliki izin usaha mikro (IUM) atau nomor induk berusaha (NIB), tidak sedang mengakses pinjaman kredit, bukan ASN, TNI/Polri, pegawai BUMN/BUMD, dan hanya mengajukan satu pendaftaran dari satu kartu keluarga.

Selain itu, ada pula pelaku UKM yang datang untuk menanyakan apakah perlu melakukan pendaftaran ulang karena mereka sudah pernah mendaftar untuk program bantuan tersebut pada 2020.

"Kami tegaskan kembali bahwa pelaku UKM yang sudah mendaftar pada 2020, baik yang menerima atau tidak menerima bantuan, tidak perlu mendaftar ulang karena datanya sudah tersimpan di Kementerian Koperasi dan UKM," katanya.

Pendaftaran untuk mengakses program bantuan produktif tersebut dibuka selama 20 hari dari 20 April hingga 10 Mei.

Dinas Perindustrian Koperasi dan UKM Kota Yogyakarta juga bekerja sama dengan seluruh kecamatan untuk membuka hotline pelayanan pendaftaran bantuan produktif tersebut.

"Pada tahun ini, nilai bantuan yang diberikan kepada pelaku UKM yang dinyatakan memenuhi syarat adalah Rp1,2 juta," katanya yang memperkirakan bantuan diberikan pada September.

Keputusan mengenai pelaku UKM yang dinyatakan memperoleh bantuan sepenuhnya ditetapkan oleh Kementerian Koperasi dan UKM.

Pada tahun lalu terdapat 15.736 pelaku UKM yang mendaftar melalui Pemerintah Kota Yogyakarta untuk mengakses bantuan, namun hanya ada 4.133 pelaku UKM yang menerima bantuan.

"Jika pelaku UKM yang ber-KTP Kota Yogyakarta ada sekitar 21.000 usaha maka diperkirakan masih ada sekitar 6.000 pelaku UKM yang mendaftar tahun ini," katanya.
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar