Permintaan meningkat harga daging ayam di pasar Bantul naik

id Pedagang pasar

Permintaan meningkat harga daging ayam di pasar Bantul naik

Pedagang pasar di salah satu pasar tradisional wilayah Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (Foto ANTARA/Hery Sidik)

Bantul (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta menyatakan kenaikan harga daging ayam broiler di tingkat pedagang pasar memasuki pekan kedua Ramadhan 1442 Hijriah dibanding sebelum puasa diakibatkan adanya peningkatan permintaan konsumen.

"Puasa ini kan permintaan daging ayam naik, jadi sudah biasa kalau harga daging ayam itu naik, bahkan naiknya sejak menghadapi puasa kemarin," kata Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan (DPPKP) Bantul Joko Waluyo di Bantul, Kamis.

Data perkembangan harga kebutuhan pokok pangan dari Dinas Perdagangan Bantul menyebut harga daging ayam broiler pada pekan kedua April pada kisaran Rp38.000 sampai Rp39.000 per kilogram, padahal pekan sebelumnya atau awal April berkisar Rp33.000sampai Rp34.000 per kg.

Menurut dia, kenaikan permintaan daging ayam oleh masyarakat di pasar, karena pada bulan puasa, masyarakat yang menjalankan ibadah puasa lebih cenderung menggunakan bahan pokok pangan bergizi yang harganya masih dijangkau.

"Biasanya sampai pertengahan puasa, ada penurunan dan naik lagi menghadapi Idul Fitri, jadi sudah biasa, karena permintaan cukup tinggi, biasanya menu buka dan sahur pakai makan-makanan yang bergizi, kalau daging sapi kan harga lebih tinggi, jadi menggunakan daging ayam," katanya.

Dia juga mengatakan, kenaikan harga kebutuhan pokok pangan pada bulan puasa juga terjadi pada telur ayam, namun tidak signifikan, hal itu karena permintaan pasar juga mengalami kenaikan.

"Untuk kondisi jagung sendiri harganya juga naik sekitar Rp200 per kilogram, sehingga biaya pakan ternak naik, ini juga faktor, tetapi yang jelas karena permintaan daging semakin naik, karena orang yang melaksanakan ibadah puasa ingin konsumsi yang bergizi-gizi," katanya.

Meski demikian,  stok persediaan daging ayam di pedagang sampai saat ini masih aman, dan mencukupi kebutuhan permintaan pasar, apalagi pedagang daging ayam di Bantul melimpah dan mudah mendapatkan pasokan daging dari peternak.

"Kalau stok daging ayam di Bantul masih aman, tidak masalah, karena pemotong daging banyak dari Bantul, pelaku usaha dan pedagang daging dari Bantul juga banyak, tetapi memang untuk ternak ayam dikontribusi dari luar Bantul," katanya.
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar