Pemkab Bantul menggelar sarasehan refleksi 15 tahun gempa

id Peringatan gempa Jogja

Pemkab Bantul menggelar sarasehan refleksi 15 tahun gempa

Kepala Pelaksana BPBD Bantul Dwi Daryanto dalam laporan kegiatan Sarasehan dan Doa Bersama dalam rangka Refleksi 15 Tahun Gempa Bumi Bantul 'Merawat Ingatan Masyarakat Dalam Mewujudkan Bantul Tangguh Bencana' di Potrobayan, Desa Srihardono, Pundong, Bantul, DIY. Kamis (27/5/2021) (Foto ANTARA/Hery Sidik)

Bantul (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menggelar Sarasehan dan Doa Bersama dalam rangka Refleksi 15 Tahun Gempa Bumi Bantul dengan tema Merawat Ingatan Masyarakat dalam Mewujudkan Bantul Tangguh Bencana.

"Hari ini genap 15 tahun terjadinya gempa Bantul 27 Mei Tahun 2006, gempa bumi dahsyat yang melanda Yogyakarta dan Jawa Tengah tepat 15 tahun lalu itu masih jelas dalam ingatan kita," kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bantul Dwi Daryanto saat pembukaan refleksi di Bantul, Rabu.

Refleksi 15 Tahun gempa Bantul dilaksanakan di kawasan Tugu Prasasti Episentrum Gempa Bumi Bantul 2006, Dusun Potrobayan, Desa Srihardono, Kecamatan Pundong, Bantul, yang mana merupakan episenter gempa tektonik bermagnitudo 5,9 skala Richter yang terjadi pada Sabtu, 27 Mei 2006.

"Bahwa peristiwa tersebut menjadi sebuah peristiwa yang tidak hanya menimbulkan kerugian harta benda dan nyawa, namun juga merubah tatanan kehidupan dan tatanan sosial yang ada di sekeliling kita," katanya.

Dia juga mengatakan, peristiwa gempa tersebut tentu tidak luput dari sebuah pembelajaran dan hikmah yang harus dapat dijadikan titik balik bangkitnya kesadaran masyarakat, bahwa kita hidup di wilayah rawan bencana dan kapan saja bisa terjadi lagi, bahkan ancaman bencana yang lainnya.

"Meskipun pada saat itu bisa dikatakan pengetahuan masyarakat terhadap bencana masih sangat rendah, minimnya edukasi tentang kebencanaan dan kesisapsiagaan bencana yang belum terasa, namun satu hal yang patut dibanggakan, bahwa pemulihan hanya butuh waktu kurang lebih dua tahun," katanya.

Bahkan, kata dia, sampai sekarang ini di wilayah manapaun seluruh dunia, terkait kejadian gempa belum ada yang menandingi pemulihan dampak pascagempa lebih cepat dari Bantul.

"Kearifan lokal masyarakat yang menjadi pendorong pemulihan merupakan warisan yang tidak dilupakan, untuk itu kegiatan refleksi gempa bumi Bantul tidak hanya mengingatkan dahsyatnya peristiwa gempa, namun melestarikan kearifan lokal yang menjadi kekuatan besar dalam membentuk ketangguhan masyarakat Bantul," katanya.

Dwi mengatakan tema kegiatan refleksi gempa saat ini adalah 'Merawat Ingatan Masyarakat Dalam Mewujudkan Bantul Tangguh Bencana', adalah bukan semata mengingatkan kembali peristiwa yang tidak mungkin dilupakan masyarakat Bantul.

"Akan tetapi kita ingin terus mengedukasi seluruh warga masyarakat, bahwa bencana gempa akan terus terulang, walaupun sebelum 2006, Bantul sudah mengalami musibah, namun tidak terekam dalam memori kita bersama," katanya.
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar