DIY lanjutkan persiapan program bekerja dari Yogyakarta

id Dispar DIY,Work From Yogyakarta,Wisata,DIY,Yogyakarta,Covid-19

DIY lanjutkan persiapan program bekerja dari Yogyakarta

Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Raharjo. ANTARA/Luqman Hakim

Persiapan tetap jalan terus, namun implementasi tetap menyesuaikan dengan situasi dan kondisi,
Yogyakarta (ANTARA) - Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta melanjutkan persiapan program bekerja dari Yogyakarta, meski kasus penularan COVID-19 di daerah ini mengalami lonjakan selama beberapa hari terakhir.

"Persiapan tetap jalan terus, namun implementasi tetap menyesuaikan dengan situasi dan kondisi," kata Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) DIY Singgih Raharjo saat dihubungi di Yogyakarta, Jumat.

Dispar DIY bersama Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) DIY serta Forum Komunikasi Desa Wisata DIY hingga saat ini masih menyiapkan paket-paket wisata yang bakal disajikan dalam program yang diharapkan mampu menggairahkan sektor pariwisata itu.

Baca juga: Kantor Dispar Kulon Progo ditutup karena 16 pegawai positif COVID-19

Sejumlah paket wisata tersebut, antara lain meliputi pakat perjalanan wisata yang disiapkan untuk mengisi waktu luang para wisatawan di sela bekerja.

"Yang sudah berjalan itu Asita DIY dengan (menyiapkan) 11 paketnya. Sedangkan PHRI dengan forkom desa wisata sedang disiapkan," kata dia.

Meski demikian, target pelaksanaan program work from Yogyakarta yang sebelumnya direncanakan pada Juli 2021, kata Singgih, akan disesuaikan kembali dengan mempertimbangkan situasi dan kondisi perkembangan kasus penularan COVID-19 di DIY serta kebijakan Pemda DIY.

"Target awalnya memang bulan Juli 2021 tapi kami akan melihat lagi situasinya seperti apa," ujar dia.

Baca juga: Gunung Kidul dorong laju pertumbuhan ekonomi melalui pariwisata

Menurut Singgih, prosedur standar operasi (SOP) aktivitas pariwisata yang bakal diterapkan selama program work from Yogyakarta tidak mengalami perubahan.

"Tapi, tetap harus lebih waspada karena sekarang ini kan trennya (kasus COVID-19) baru meningkat. Jadi, persiapan tetap jalan terus tapi kemudian mengenai pelaksanaan kita melihat situasi dan kondisi, serta kebijakan," kata dia.

Seluruh pelaku pariwisata baik perhotelan, pengelola destinasi wisata, hingga penyedia jasa perjalanan wisata juga diminta disiplin mematuhi protokol CHSE (Cleanliness, Health, Safety and Environmental Sustainability) untuk menghindari potensi paparan COVID-19.

"Standar itu yang kemudian kita gunakan, selain juga persyaratan pelaku perjalanan menjadi bagian yang harus ditegakkan, misalnya dari luar DIY harus menunjukkan swab antigen dan sebagainya. Itu bagian yang kita jaga terus," kata Singgih.
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar