Dinkes Bantul: Kematian COVID-19 karena pasien bergejala tidak bisa akses RS

id Dinkes Bantul

Dinkes Bantul: Kematian COVID-19 karena pasien bergejala tidak bisa akses RS

Kepala Dinas Kesehatan Bantul Agus Budi Raharjo (ANTARA/Hery Sidik)

Bantul (ANTARA) - Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menyatakan tingginya kasus kematian karena COVID-19 di daerah ini mayoritas karena pasien gejala sedang hingga berat tidak dapat mengakses rumah sakit rujukan infeksi virus corona.

"Kematian yang terjadi itu karena sekarang banyak (pasien COVID-19, red.) gejala sedang bahkan menuju berat tetapi tidak bisa mengakses rumah sakit atau fasilitas rujukan yang sebetulnya harus menangani mereka," kata Kepala Dinas Kesehatan Bantul Agus Budi Raharjo di Bantul, Sabtu.

Dia mengatakan karena pasien terutama gejala berat tidak mendapat penanganan yang semestinya di fasilitas kesehatan terkait, sehingga akhirnya kalaupun sampai mendapat tempat rujukan itu sudah terlambat.

"Tetapi ada juga dari mereka yang tidak sempat mendapat rujukan ke rumah sakit," katanya.

Apalagi, kata dia, misalnya di RS Lapangan Khusus COVID-19 Bantul setiap hari paling tidak harus membuat sekitar 30 triase IGD atau proses penentuan pasien yang diprioritaskan untuk mendapat penanganan terlebih dulu di ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) rumah sakit.

"Dengan perburukan atau saturnasi oksigen rata-rata yang turun 60, 80, dan hampir semua rumah sakit penuh, rata rata BOR (keterisian tempat tidur) di atas 93 persen, sehingga memang sulit sekali mencari rujukan, dan kenapa terjadi, karena kondisinya seperti itu," katanya.

Agus mengatakan pasien COVID-19 dengan gejala sedang ke berat tidak mungkin dirawat di selter atau tempat isolasi yang disediakan pemerintah, karena selter hanya untuk memisahkan orang yang terkonfirmasi positif dan negatif.

"Selter desa, selter kabupaten hanya untuk gejala yang sedang, karena untuk fasilitasi beberapa konsentrator oksigen dan juga obat-obatan kelasnya harus ke rumah sakit, cuma untuk akses ke rumah sakit sudah penuh, kadang-kadang terpaksa IGD harus buka tutup," katanya.

Data Satgas Penanggulangan COVID-19 Bantul menyebut total kasus positif per Jumat (30/7) tercatat 41.723 orang, dengan telah dinyatakan sembuh 27.130 orang, sedangkan kasus meninggal 963 orang, sehingga kasus aktif atau pasien yang masih isolasi 13.630 orang.
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2021