Ahli Gizi UGM menganjurkan pasien isoman konsumsi makanan berkalori tinggi

id Isoman,Makanan berkalori,Gizi

Ahli Gizi UGM menganjurkan pasien isoman konsumsi makanan berkalori tinggi

Ilustrasi makanan sehat (Shutterstock)

Yogyakarta (ANTARA) - Ahli Gizi Universitas Gadjah Mada Aviria Ermamilia menganjurkan pasien COVID-19 yang sedang menjalani isolasi mandiri atau isoman mengonsumsi makanan yang memiliki kandungan kalori dan protein tinggi.

"Kalau untuk pasien isoman sebenarnya tidak ada spesifik satu jenis makanan apa yang perlu dikonsumsi karena tidak ada 'super food'. Namun dianjurkan konsumsi makanan yang tinggi kalori dan tinggi protein sebab saat seseorang terkena infeksi kebutuhan akan energi dan proteinnya lebih tinggi dari biasanya," kata dia melalui keterangan tertulis di Yogyakarta, Rabu.

Pasien isoman, menurut dia, perlu mengonsumsi makanan yang beragam sesuai dengan prinsip gizi seimbang mengingat tidak ada satu jenis bahan makanan dengan kandungan gizi yang lengkap.

Selain itu, mereka perlu menjaga asupan vitamin dan mineral, beserta konsumsi buah dan sayur yang cukup.

Meski demikian, Dosen Departemen Gizi dan Kesehatan FKKMK UGM ini, juga merekomendasikan pasien isoman menghindari makanan maupun minuman yang tinggi kandungan gula, garam, dan lemak.

Selain berisiko memperburuk peradangan, konsumsi makanan dengan kandungan gula, garam, dan lemak berlebih juga dapat memicu munculnya penyakit lainnya.

Ia menjelaskan untuk batasan konsumsi gula per hari empat sendok makan, sedangkan batasan konsumsi garam per hari empat sendok teh dan konsumsi lemak lima sendok makan per hari.

"Sebaiknya hindari makanan/minuman dengan kandungan gula, garam, dan lemak berlebih seperti gorengan, makanan cepat saji, makanan kemasan, dan lainnya. Sebaiknya konsumsi makanan beragam dengan gizi seimbang," kata dia.


 
Pewarta :
Editor: Victorianus Sat Pranyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021