Mendagri minta semua tidak terlena dengan turunnya kasus COVID-19

id mendagri,tito karnavian,covid,pandemi,pemprov sulteng

Mendagri minta semua tidak terlena dengan turunnya kasus COVID-19

Mendagri Tito Karnavian menyampaikan keterangan kepada wartawan usai rapat evaluasi penanganan COVID-19, di Kantor Gubernur Sulteng, di Palu, Jumat. (ANTARA/Muhammad Hajiji)

Di tengah situasi lagi menurun begini, kita jangan terlena. Jangan kemudian langsung euforia lepas.
Palu (ANTARA) - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian meminta semua pihak tidak terlena dengan penurunan kasus positif COVID-19 sehingga mengabaikan protokol kesehatan.

"Di tengah situasi lagi menurun begini, kita jangan terlena. Jangan kemudian langsung euforia lepas," kata Mandagri Tito Karnavian di Kota Palu, Sulawesi Tengah,  Jumat.

Mendagri Tito Karnavian melakukan kunjungan kerja di Kota Palu dalam rangka mengevaluasi penanganan pandemi COVID-19 dan dampak pandemi di wilayah Sulteng.

Baca juga: RSUD Wates segera kurangi 20 tempat tidur pasien COVID-19

Dalam kunjungan itu Tito Karnavian disambut oleh Gubernur Sulteng Rusdy Mastura, serta kepala daerah dari dari kabupaten/kota di wilayah Sulteng.

Dalam kunjungan itu, Tito mengatakan indikator-indikator pengendalian pandemi COVID-19 relatif semuanya membaik, mulai dari kasus positif COVID-19 menurun, keterisian tempat tidur di rumah sakit juga menurun, angka kematian menurun dan angka kesembuhan meningkat.

"Ini indikator yang baik, tetapi di tengah situasi lagi menurun begini, kita semua jangan terlena," tegas Tito Karnavian.

Baca juga: 239 yatim piatu korban COVID-19 di Sleman dapat bantuan sosial

Kata Tito, jika indikatornya membaik pemerintah melakukan pelonggaran kegiatan masyarakat secara bertahap, berlanjut dan bertingkat.

"Jadi bukan langsung lepas, masyarakat tidak boleh langsung menganggap seperti tidak ada pandemi," ujarnya.

Tito mengingatkan bahwa pandemi COVID-19 ini sangat dinamis, karena itu jangan berpuas diri termasuk Sulawesi Tengah jangan berpuas diri.

Baca juga: Terima dua juta vaksin Sinovac, Indonesia amankan 273,6 juta dosis

Sebaliknya, Tito meminta kepada pemerintah provinsi dan kabupaten/kota untuk mempersiapkan skenario penanganan jika terjadi gelombang kasus COVID-19 lagi.

"Mempersiapkan skenario, sehingga kalau terjadi gelombang baru, maka kita sudah siap," sebutnya.

Tito meminta agar kapasitas fasilitas kesehatan ditingkatkan, termasuk dengan ketersediaan oksigen dan tempat isolasi terpusat harus disiapkan.

"Semua disiapkan untuk menjaga kalau terjadi gelombang baru," kata Tito.



 
Mendagri Tito Karnavian (kemeja putih) berdialog dengan Bupati Donggala Kasman Lassa usai rapat evaluasi penanganan COVID-19, di Kantor Gubernur Sulteng, di Palu, Jumat. (ANTARA/Muhammad Hajiji)
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021