Polres Gunung Kidul menahan terduga korupsi ganti rugi JJLS

id Polres Gunung Kidul,Korupsi,korupsi jalan

Polres Gunung Kidul menahan terduga korupsi ganti rugi JJLS

Polres Gunung Kidul mengadakan rilis kasus dugaan tindak pidana korupsi di Desa Karangawen, Kecamatan Girisubo, atas nama tersangka RJS pada Rabu (13/10/2021). ANTARA/Sutarmi

Gunung Kidul (ANTARA) - Kepolisian Resor (Polres) Gunung Kidul, Polda Daerah Istimewa Yogyakarta menahan RJS, terduga tindak pidana korupsi uang ganti rugi pengadaan tanah untuk Jalur Jalan Lintas Selatan (JJLS) di Desa Karangawen, Kecamatan Girisubo sebesar Rp5,2 miliar.

Kapolres Gunung Kidul AKBP Aditya Galayudha Ferdiansyah, di Gunung Kidul, Rabu, mengatakan saat ini pihaknya masih terus mendalami terkait dengan pemanfaatan uang ganti rugi pengadaan tanah JJLS di Desa Karangawen yang disalahgunakan oleh RJS.

"Saat ini, kami masih melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi dan dokumen-dokumen berkaitan dengan pengadaan tanah untuk JJLS," kata Aditya.

Ia mengatakan tersangka dugaan korupsi uang ganti rugi RJS menyerahkan diri beberapa waktu lalu. Pihaknya langsung melakukan penahanan terhadap yang bersangkutan. Berkaitan dengan pemeriksaan yang dilakukan, sejauh ini kasus korupsi baru menetapkan tersangka terhadap RJS.

"Berkaitan dengan aliran dana Rp5,2 miliar tersebut masih terus diselidiki oleh petugas. Sementara baru satu orang yang kami tetapkan tersangka yaitu Kades Karangawen nonaktif ini. Untuk lainnya masih kami selidiki," katanya.

Aditya mengatakan berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan selama ini, tindak korupsi yang dilakukan sudah direncanakan oleh RJS. Uang itu digunakan untuk membayar utangnya terhadap sejumlah pihak, termasuk untuk membangun rumahnya.

"Selama ini yang bersangkutan pergi ke Kalimantan, kemudian kembali ke sini dan menyerahkan diri ke Polres Gunung Kidul," katanya lagi.

Kasat Reskrim Polres Gunung Kidul AKP Riyan Permana mengatakan berkaitan dengan dana yang justru masuk ke rekening pribadi ini masih dalam penyelidikan, termasuk dengan penyimpangan lainnya.

Dalam rilis ini, petugas kepolisian menghadirkan RJS. Dana ganti rugi JJLS untuk tanah milik Desa Karangawen sebesar Rp7,1 miliar diduga masuk ke rekening pribadi RJS. Kemudian dana tersebut hanya disetorkan ke rekening desa sebesar Rp1,8 miliar, sedangkan 5,2 miliar justru digunakan pribadi.

"Adapun RJS yang saat ini ditahan di Polres Gunung Kidul dikenakan Pasal 2 subsider Pasal 3 subsider Pasal 8 Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dengan ancaman penjara 20 tahun," katanya pula.

Tersangka RJS mengaku menyetorkan ke desa terlebih dahulu. Kemudian yang lainnya ia gunakan untuk kepentingan pribadi, yakni untuk foya-foya, membayar utang ke sejumlah pihak, dan digunakan untuk membangun rumahnya.

"Ada yang saya gunakan untuk bangun limasan di rumah saya sendiri," kata dia pula.

Pewarta :
Editor: Victorianus Sat Pranyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021