Tim UGM melakukan asesmen dampak letusan Gunung Semeru

id letusan Semeru,Deru UGM letusan Semeru,UGM letusan semeru

Tim UGM melakukan asesmen dampak letusan Gunung Semeru

Tim dari UGM saat melakukaan koordinasi di Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS), Minggu (5/12/2021). ANTARA/HO-UGM

Yogyakarta (ANTARA) - Tim Disaster Response Unit (Deru) Universitas Gadjah Mada bersama Mahasiswa Pencinta Alam UGM (Mapagama) melakukan asesmen dampak letusan Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur.

Direktur Pengabdian kepada Masyarakat UGM Prof. Irfan Priyambada melalui keterangan resminya di Yogyakarta, Minggu, mengatakan bahwa Tim Deru UGM bersama Mapagama berangkat ke lokasi bencana pada Minggu (5/12) dini hari.

"Mereka berkoordinasi dengan Kepala Resort Pronojiwo TN Bromo Tengger Semeru," kata Irfan.

Tujuan utama tim UGM yang terdiri atas tujuh orang (tiga orang dari Deru UGM dan empat orang dari Mapagama), kata dia, adalah melakukan asesmen dampak bencana dan potensi pendirian posko.

Tim pertama dari UGM saat ini telah berada di Kantor Seksi Pengelolaan TN Wilayah IV Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru untuk melakukan koordinasi.

Selain Deru dan Mapagama, pada Minggu (5/12) sore tim kedua dari UGM juga telah menyusul. Tim kedua ini berasal dari Resimen Mahasiswa (Menwa) UGM yang membawa logistik bagi pengungsi, terutama temporary shelter, terpal, selimut, tikar, serta sejumlah bantuan lainnya.

Penanganan kedaruratan saat ini terus dilakukan usai kejadian erupsi Gunung Semeru pada hari Sabtu (4/12).

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letnan Jenderal TNI Suharyanto mengatakan bahwa erupsi Gunung Semeru di Provinsi Jawa Timur hingga Minggu pukul 09.20 WIB telah menyebabkan 13 orang meninggal dunia.
 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022