Indonesia konsisten konsensus lima poin ASEAN

id ASEAN,Myanmar,Kamboja,Aspasaf

Indonesia konsisten konsensus lima poin ASEAN

Direktur Jenderal Asia Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri RI, Abdul Kadir Jailani, dalam pengarahan pers di Jakarta, Kamis (13/1/2022). (ANTARA/Aria Cindyara)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Indonesia secara konsisten menekankan pentingnya implementasi five-point consensus Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dalam upaya penyelesaian krisis di Myanmar.

"Indonesia tetap konsisten mengenai pentingnya implementasi five-point consensus dan selama ini karena kita mengetahui belum ada kemajuan yang signifikan di lapangan maka Indonesia juga konsisten dengan keputusan yang pernah diambil oleh ASEAN sebelumnya yaitu Myanmar sebaiknya diwakili oleh representatif non-politik," ujar Direktur Jenderal Asia Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri RI, Abdul Kadir Jailani, dalam pengarahan pers di Jakarta, Kamis.

Pernyataan tersebut datang di tengah kabar penundaan pertemuan retreat para menteri luar negeri ASEAN yang dijadwalkan pada 18-19 Januari di Kamboja, negara yang mengetuai ASEAN saat ini.

"Kita memang sudah mendengar kabar itu (penundaan, -red) dan kita juga memahami penundaan pertemuan retreat yang menurut rencana akan diselenggarakan secara fisik, mengingat saat ini angka kasus Omicron memang sedang menanjak terus sehingga banyak negara saat ini melakukan pembatasan perjalanan ke luar negeri dan beberapa negara ASEAN memiliki agenda domestik yang tidak dapat ditinggalkan," papar Kadir.

Dia pun mengatakan bahwa pihaknya dapat memahami penundaan dari pertemuan menlu ASEAN tersebut mengingat situasi pandemi saat ini memang tengah cukup tinggi.

Meski menggarisbawahi peningkatan kasus COVID-19 varian omicron di berbagai negara sebagai penyebab tertundanya pertemuan tersebut, dia juga mengatakan bahwa ada yang masih perlu dibenahi dalam internal ASEAN.

"Pada saat yang sama, kita juga harus mengakui bahwa memang di antara internal ASEAN masih banyak hal, ada yang perlu kita satukan pandangan. Kita perlu untuk menyamakan persepsi mengenai persoalan undangan terhadap wakil Myanmar," jelasnya.

Terkait five-point consensus ASEAN, dia mengatakan bahwa saat ini, di mana kudeta di Myanmar terjadi hampir genap satu tahun lalu, memang belum ada kemajuan yang signifikan dalam implementasi konsensus tersebut.

Indonesia berpegang teguh pada pentingnya implementasi konsensus lima poin itu, namun mengingat kemajuan yang dicapai belum signifikan, Indonesia juga melakukan pendekatan dengan berbagai pihalk, baik secara bilateral maupun multilateral, untuk dapat mendorong diplomasi dengan Myanmar.

Perdana Menteri Kamboja Hun Sen dijadwalkan untuk berkunjung ke Myanmar pada pekan ini, dan menurut pemberitaan Reuters, dia tak berusaha menemui mantan pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi dan akan menempuh "pendekatan berbeda" dalam menyikapi krisis di sana.

Hal tersebut dikatakan mengindikasikan bahwa Kamboja mungkin akan mengundang pemimpin junta Myanmar ke pertemuan ASEAN.

 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022