Hotman Paris sebut keluarga kecewa, polisi hilangkan dua DPO pembunuhan Vina Cirebon, Jabar

id polisi,Jakarta,pembunuhan vina,dpo pembunuhan vina, perong,hotman paris

Hotman Paris sebut keluarga kecewa, polisi hilangkan dua DPO pembunuhan Vina Cirebon, Jabar

Penasehat hukum keluarga Vina, Hotman Paris Hutapea bersama kawan-kawan saat jumpa pers di Jakarta, Rabu (29/5/2024). ANTARA/Mario Sofia Nasution

Jakarta (ANTARA) - Hotman Paris Hutapea, penasehat hukum keluarga Vina Dewi Arsita, korban kasus pembunuhan di Cirebon, mengaku kecewa dengan pernyataan kepolisian yang menghilangkan dua orang DPO pelaku dalam kasus pembunuhan yang kembali diungkap usai delapan tahun lalu diputus di pengadilan.

“Keluarga kecewa dengan penetapan pelaku Pegi alias Perong dan menghilangkan dua orang DPO sebagai pelaku oleh Polda Jawa Barat,” kata Hotman Paris dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu.

Polda Jawa Barat mengumumkan satu orang pelaku telah tertangkap dan dua DPO lainnya fiktif. Menurut Hotman, pernyataan tersebut membuat keluarga kecewa dengan penetapan yang dilakukan oleh kepolisian.

Ia menjelaskan, dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) yang dilakukan pihak kepolisian, lima dari enam pelaku terpidana yang diinterogasi menyatakan bahwa Pegi bukan pelaku aksi. Hanya satu orang pelaku yang menyatakan Pegi sebagai pelaku pembunuhan.

“Ini BAP yang baru dilakukan polisi dalam waktu dua minggu ini setelah kasus ini kembali viral,” katanya.
 

Menurut Hotman, ilmu hukum menyatakan jika ada keragu-raguan dalam suatu kasus, maka tidak boleh dilakukan penetapan hingga ada alat bukti yang lengkap.  Terlebih, dalam kasus ini, polisi mengungkap pelaku Pegi ke publik secara terburu-buru dan menghilangkan dua pelaku lain yang ditetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO).

“Kalau polisi belum bisa menangkap pelaku, kami maklum karena kasus ini sudah berjalan lama. Tapi jika ada yang dihilangkan seperti ini tentu muncul pertanyaan,” ujarnya.

Berita ini telah tayang di Antaranews.com dengan judul: Hotman Paris: keluarga kecewa polisi hilangkan dua DPO pembunuhan Vina
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2024