Gerindra masuk koalisi tergantung konsep yang sudah ditawarkan

id Gerindra,sufmi dasco ahmad,masuk koalisi, jokowi-ma'ruf

Arsip. Presiden Joko Widodo (kiri) berjabat tangan dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto saat hadir pada pembukaan Kongres V PDIP di Sanur, Bali, Kamis (8/8/2019). ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana/ama.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad mengatakan apakah partainya akan masuk koalisi pemerintahan Jokowi-Ma'ruf, tergantung dari konsep yang sudah ditawarkan kepada Jokowi.

"Kami sudah menyampaikan konsep-konsep untuk ditawarkan, kalau diterima maka kami akan masuk koalisi dengan senang hati untuk membantu pemerintah, membangun bangsa dan negara ke depan," kata Dasco di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Presiden Jokowi tiba di Dataran Perdana Putrajaya
Baca juga: Berita Politik kemarin, Kongres PDI-P dan kelakar politik Megawati
Baca juga: Pengamat: Kehadiran Prabowo di Kongres PDIP bisa jadi "sinyal" 2024


Konsep-konsep tersebut antara lain kemandirian dan ketahanan pangan serta energi.

Dasco mengatakan apabila konsep-konsep itu tidak diterima, Gerindra inginnya ada satu atau dua konsep bisa dikerjakan untuk membantu membangun bangsa, membantu pemerintah.

Namun menurut dia kalau konsep Gerindra tidak ada yang diterima, Gerindra akan membantu pemerintah tanpa masuk ke pemerintahan.

"Kita akan bantu di parlemen dengan legislasi yang kuat, pengawasan yang kuat, dan penganggaran yang kuat," ujarnya.

Dasco mengatakan apakah Gerindra masuk dalam koalisi pemerintahan Jokowi-Ma'ruf atau tidak, akan terus membangun komunikasi dengan Megawati Soekarnoputri dan PDIP pun partai-partai lain.

Hal itu menurut dia karena setelah kontestasi pilpres semuanya harus segera bersama-sama untuk kembali bersatu membangun bangsa dan negara.

Baca juga: Soal Partai Gerindra, Jokowi akan bicarakan dengan koalisi
Baca juga: Pakar: Kehadiran Prabowo pertegas koalisi PDIP-Gerindra

Pewarta : Imam Budilaksono
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar