Ibu kota baru dirancang mandiri pangan, ada 10 kabupaten penyangga

id ibu kota baru,kalimantan timur,menteri pertanian,amran sulaiman,mandiri pangan,pindah ibu kota,ibu kota,ppu,penajam paser utara,kutai kartanegara,kuka

Menteri Pertanian Amran Sulaiman usai menghadiri Rakornas bersama Kahmi di Balikapapan, Sabtu. (Kementerian Pertanian)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman tengah mengembangkan kawasan komoditas penyangga pangan untuk kemandirian pangan ibu kota baru Republik Indonesia yang rencananya pindah dari Jakarta ke Kalimantan Timur.

Amran optimistis Kalimantan Timur sebagai ibu kota negara nantinya dapat mandiri pangan tanpa disuplai dari impor. Pengembangan kawasan penyangga pangan akan dibangun melalui sistem klaster budi daya pada 10 kabupaten di provinsi itu.

"Kami membangun kota baru yang mandiri pangan. Mimpi besar kami adalah menyiapkan pangan untuk penduduk di ibu kota baru, kita siapkan lebih awal. Nantinya di tahun 2024, kebutuhan pangan langsung dipenuhi sendiri dari masyarakat Kalimantan Timur, karena umur komoditas hortikultura 2-3 tahun sudah berbuah," kata Amran melalui keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu.

Pada rapat koordinasi di Balikpapan, Amran menjelaskan ada 10 kabupaten di Kalimantan Timur yang dijadikan sebagai kawasan penyangga pangan sehingga ke depan ibu kota baru dipastikan mandiri pangan.

Kabupaten Berau dibangun menjadi sentra produksi jagung dan bawang merah, Kabupaten Bulungan dan Nunukan sebagai sentra padi, cabai dan bawang merah dan Malinau sebagai sentra produksi padi dan jagung.

Selanjutnya, Kabupaten Tana Bumbu menjadi sentra produksi padi dan cabai, Tanah Laut sebagai sentra padi, jagung, cabai dan bawang merah; Kapuas Hulu sebagai sentra padi, cabai dan bawang merah; Ketapang sebagai sentra cabai, Kutai Barat sentra padi dan jagung dan Kabupaten Paser sentra padi, cabai dan bawang merah.

"Untuk penyediaan daging sapi, ayam, buah-buahan dan komoditas lainnya dibangun klaster. Jadi kabupaten mana yang memproduksi ayam dan seterusnya," kata Amran.

Amran menambahkan nantinya masing-masing kabupaten akan dibangun klaster-klaster komoditas pertanian yang dikoperasikan. Kemudian koperasi tersebut akan dikelola dengan sistem korporasi sehingga menjadi kuat dengan teknologi yang tinggi, efisien, profitable dan menjangkau proses panen dari hulu ke hilir.

Pada Rakor bersama Korps Alumni Mahasiswa Islam (Kahmi) ini, Amran menyerahkan bantuan untuk kelompok tani binaan Kahmi berupa traktor roda empat sebanyak 10 unit, bibit jagung untuk 100 ribu hektare dan bibit tanaman dan hortikultura untuk 50 ribu hektare.

 

Pewarta : Mentari Dwi Gayati
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar