Tokoh lintas agama rencanakan doa bersama pascarusuh di Jayapura

id Tokoh lintas agama rencanakan doa bersama pascarusuh di Jayapura

Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Papua Pendeta Amsal Yowei (kanan) didampingi Ketua FKUB Provinsi Papua Pendeta Lipiyus Biniluk (kiri) (ANTARA News Papua / Hendrina Dian Kandipi)

Jayapura (ANTARA) - Tokoh lintas agama di Provinsi Papua berencana menggelar doa dan puasa bersama seluruh masyarakat Bumi Cenderawasih pascarusuh di Jayapura pada Kamis (29/8).

Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Papua Pendeta Amsal Yowei, di Jayapura, Kamis, mengatakan rencananya doa dan puasa bersama ini akan digelar pada Jumat (6/9).

"Kami mengimbau seluruh elemen masyarakat agar menjaga dan mempertahankan Papua tanah damai," katanya.

Menurut Pendeta Amsal, doa dan puasa bersama ini merupakan salah satu dari enam seruan tokoh lintas agama guna menyikapi kondisi di Papua pascarusuh beberapa waktu lalu.

"Dalam seruan kami juga menolak demonstrasi pada situasi dan kondisi kini di Papua, karena beresiko anarkis," ujarnya.

Dia menjelaskan pihaknya juga menyatakan menolak keras segala bentuk rasisme antar elemen masyarakat di Papua dan seluruh Indonesia.

"Tokoh lintas agama pada poin kelima, juga mengusulkan agar asrama mahasiswa Papua di luar daerah, dikelola kepala asrama yang juga bertugas administratif dan membina," katanya lagi.

Dia menambahkan poin terakhir dalam seruan tersebut yakni pihaknya meminta Kementerian Kominfo untuk membuka secara penuh atas pembatasan akses internet dan keenam poin seruan ini akan disampaikan kepada Pemerintah Provinsi Papua, TNI/Polri serta Kementerian Agama di Jakarta.

Baca juga: Papua Terkini - Tersangka ricuh Papua bertambah sembilan orang
Baca juga: Wiranto nyatakan akses internet di Papua sudah normal
Baca juga: Papua Terkini - Polda Jambi kirim lagi personel Brimob ke Papua

Pewarta : Hendrina Dian Kandipi
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar