Sutarmidji akan koordinasi dengan Mendagri terkait jabatan Gidot

id kasus korupsi bupati bengkayang

Gubernur Kalbar, Sutarmidji. (Rendra Oxtora)

Pontianak (ANTARA) - Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji menyatakan dirinya akan segera berkoordinasi dengan Mendagri terkait posisi Bupati Bengkayang Suryatan Gidot yang mengundurkan diri sebagai Bupati setelah ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK.

"Jika sudah jadi tersangka oleh KPK, tentu secara otomatis jabatan Bupati akan dicabut. Namun, saya sangat mengapresiasi langkah yang dilakukan pak Suryatman Gidot yang telah mengundurkan diri sebagai bupati Bengkayang karena beliau memiliki etika baik agar proses pemerintahan di Bengkayang bisa terus berjalan," kata Sutarmidji di Pontianak, Senin.

Terkait pengunduran diri dari Suryatman Gidot tersebut, dirinya menyatakan akan segara mengambil langkah untuk berkoordinasi dengan Mendagri untuk menindak lanjuti hal tersebut.

"Namun, karena surat yang di tulis tangan oleh pak Gidot itu ditunjukan kepada DPRD Bengkayang, sehingga saya tidak berkomentar banyak karena kalau ada tembusan untuk saya, jelas akan saya tindak lanjuti surat tersebut. Namun, karena itu ditulis tangan dari dalam tahanan, ya kita maklum juga," tuturnya.

Dia menyatakan, dengan pengunduran diri Bupati Bengkayang tersebut, maka secara otomatis juga Wakil Bupati Bengkayang Agustinus Naon, bisa segera didefinitifkan menjadi Bupati.

"Saya berharap kita semua, ke depan bisa berhati-hati agar tidak terjerat dalam kasus korupsi," ujarnya.

Seperti diketahui, setelah ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada 4 September 2019 lalu, Suryadman Gidot menulis surat pernyataan pengunduran diri sebagai Bupati. Di mana surat tersebut diunggah dan beredar melalui media sosial.

Surat pengunduran diri tersebut ditulis langsung oleh Suryadman Gidot dan di tujukan kepada Ketua DPRD Kabupaten Bengkayang, Martinus Kajot. Gidot menulis surat tersebut dengan tinta biru, lengkap dengan nama, tanggal lahir, jabatan, dan alamat tempat tinggal nya.

Di mana inti dari surat tersebut menyatakan, dirinya mengundurkan diri sebagai Bupati Bengkayang periode 2016-2021 dikarenakan sudah ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi pada 4 September 2019.

Surat pengunduran ini dibuat dalam upaya tindak lanjut untuk pengisian jabatan Bupati dan Wakil Bupati hingga tahun 2021.

Diketahui, Bupati Bengkayang Suryadman Gidot terjaring operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Kalimantan Barat, Rabu (4/9/2019). Selain Suryadman, KPK juga menangkan enam orang lainnya.

Pewarta : Rendra Oxtora
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar