Ganjar-Khofifah berkoordinasi atasi pencemaran di Sungai Bengawan Solo

id pencemaran Bengawan Solo,ganjar pranowo

Karyawan memeriksa pompa air Sungai Bengawan Solo untuk Instalasi Pengolahan Air (IPA) Semanggi di Desa Kadokan, Grogol, Sukoharjo, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Toya Wening Surakarta mengeluhkan tercemarnya air baku untuk produksi air minum di IPA Semanggi di Sungai Bengawan Solo oleh limbah alkohol yang berasal dari perajin etanol di Sukoharjo. ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha/wsj. (ANTARA FOTO/MOHAMMAD AYUDHA)

Semarang (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkoordinasi dengan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa untuk mengatasi pencemaran di Sungai Bengawan Solo.

"Jadi pas takziah Pak Habibie ketemu Mbak Khofifah untuk bareng-bareng selesaikan dan tadi malam saya rapat persiapan kongres sampah juga membahas itu," kata Ganjar di Semarang, Jumat.

Baca juga: Bengawan Solo tercemar, PDAM Surakarta hentikan produksi air minum

Baca juga: BPBD tak berwenang tangani longsor Bengawan Solo

Ganjar mengungkapkan bahwa ada beberapa pipa "siluman" yang mengeluarkan limbah dari pabrik dan tembus di dasar sungai.

"Kemarin ada 'pipa siluman', masuknya ke bawah. Kita tidak pernah tahu, ternyata di bawah. Kita akan edukasi agar pabrik-pabrik membuat IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah)," ujarnya.

Kendati demikian, Ganjar mengaku belum mengetahui persis letak dari pipa-pipa "siluman" itu, namun diyakini tidak hanya satu titik.

"Belum tahu (lokasi tepatnya). Ada di beberapa tempat, kalau nemu air 'ireng' (hitam), 'abang' (merah), tiba-tiba biru itu benar-benar tercemar," katanya.

Baca juga: Dinas Lingkungan Hidup cek pencemaran Bengawan Solo

Orang nomor satu di Jateng itu telah menginstruksikan Dinas Lingkungan Hidup untuk bekerja mengatasi pencemaran yang terjadi di Sungai Bengawan Solo.

Sebelumnya diwartakan, terjadi pencemaran yang cukup parah di aliran Sungai Bengawan Solo yang melintasi wilayah Kecamatan Cepu, Blora, yang ditandai dengan kondisi air sungai berwarna hitam pekat, berbusa, bahkan mengeluarkan bau tidak sedap.
 

Pawai Getek Di Bengawan Solo


Pewarta : Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar