Muhammadiyah: Crosshijaber jangan dibesar-besarkan

id Sekum Muhammadiyah, abdul muti, crosshijaber

Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Abdul Muti di Jakarta, Selasa (15/10/2019). (ANTARA/Anom Prihantoro)

Jakarta (ANTARA) - Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Abdul Mu'ti mengatakan fenomena croshijaber sebaiknya tidak dibesar-besarkan lagi seiring viralnya isu itu.

"Secara teoritik polisi tahu 'kan jadi gak usah dibesar-besarkan," kata Mu'ti usai menerima kunjungan Duta Besar AS Joseph Donovan di kantornya Jakarta, Selasa.

Adapun isu crosshijaber merujuk pada laki-laki yang mengenakan hijab laksana perempuan yang kini viral di media sosial.

Baca juga: MUIMI: crosshijaber berpotensi penyimpangan orientasi seksual

Pelaku crosshijaber juga tidak segan-segan bercampur dengan perempuan di masjid bahkan terdapat yang masuk ke kamar mandi lawan jenis.

Dia mengatakan jika pelaku crosshijaber dianggap mengalami kelainan perbedaan psikologis sebaiknya diberikan pembinaan.

Sementara, kata dia, apabila mereka sengaja sebagai bagian dari berbusana berbeda dengan jenis kelaminnya itu menurut agama tidak boleh.

Mu'ti mendesak agar Polri mengusut tuntas soal crosshijaber itu.

"Penyelidikan Polri itu bukan menjadikan mereka pelaku tindak kriminal tapi memastikan siapa mereka apa motifnya dan polisi bisa melacak karena mereka punya akun media sosial," kata dia.

Baca juga: Viral soal "crosshijaber", apakah itu?

Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar