Ditjen Perkeretaapian operasikan jalur ganda Babadan-Geneng Madiun

id jalur ganda,double track,jalur ganda babadan-geneng,babadan-geneng,geneng-babadan,Ditjen Perkeretaapian,PT KAI,Daop 7 Madiun,Daop Madiun,jalur lintas

Sejumlah pekerja sedang melakukan "switch over" (SO) atau pengalihan penggunaan jalur ganda lintas selatan antara Madiun Kedung Banteng, segmen Babadan-Geneng sepanjang 28,7 kilometer yang mulai beroperasi pada Rabu (16/10/2019). Pengoperasian jalur tersebut merupakan upaya pemerintah untuk meningkatkan kapasitas transportasi di Indonesia. (Antara/HO Ditjen Perkeretaapian)

Madiun (ANTARA) - Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan mengoperasikan jalur ganda lintas Madiun-Kedung Banteng, segmen Babadan-Geneng sepanjang 28,7 kilometer setelah switch over (SO) atau pengalihan penggunaan jalur relasi kedua stasiun tersebut selesai dilakukan pada Rabu ini. 

Direktur Prasarana Perkeretaapian Heru Wisnu Wibowo mengatakan jalur yang menjadi bagian dari lintas Surabaya-Solo tersebut merupakan proyek strategis nasional.

Oleh karena itu pengoperasiannya sangat ditunggu karena memberikan dampak positif yang sangat besar bagi masyarakat dan perekonomian negara.

Pembangunan jalur ganda atau double track merupakan salah satu upaya pemerintah untuk meningkatkan kapasitas transportasi di Indonesia.

Baca juga: Jembatan jalur ganda KA Geneng-Paron di Ngawi segera digeser

"Dengan transportasi yang baik dan efisien diharapkan bisa menggerakkan roda ekonomi antardaerah serta mendorong pertumbuhan ekonomi nasional," ujar Heru Wisnu Wibowo dalam siaran pers yang diterima di Madiun, Rabu.

Sebelumnya, Ditjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan juga telah menyelesaikan pembangunan dan mengoperasikan jalur ganda antara Jombang-Madiun untuk segmen Baron-Nganjuk-Babadan sepanjang 50,9 kilometer. Jalur ini sudah beroperasi sejak Maret 2019.

Ia menjelaskan, selain membangun jalur ganda, pada ruas Madiun-Kedung Banteng, Ditjen Perkeretaapian juga membangun lima stasiun baru, 37 jembatan baru, 39 unit box culvert, melakukan pekerjaan persinyalan, dan telekomunikasi.

Kelima stasiun yang dibangun adalah Stasiun Barat, Stasiun Geneng, Stasiun Paron, Stasiun Kedunggalar dan Stasiun Walikukun.

"Ada banyak manfaat yang bisa diraih dari pembangunan ini, yakni mempersingkat waktu tempuh, meningkatkan kapasitas operasi kereta api, dan meningkatkan pelayanan mobilitas orang dan barang," kata Heru.

Baca juga: Jalur ganda Solo-Kedung Banteng beroperasi, perjalanan kereta lancar

Selain meningkatkan kapasitas dan frekuensi perjalanan KA menjadi dua kali lipat, jalur ganda juga bisa mengatasi masalah darurat yang bisa muncul setiap saat.

"Misalkan terjadi sesuatu di salah satu rel, seperti rusak atau ada kereta anjlok. Dengan demikian kereta yang lain masih bisa beroperasi. Selama ini, jika terjadi sesuatu pada rel, kami melakukan pengalihan jalur, sehingga perjalanan lebih jauh," jelasnya.

Sebelum pengoperasian jalur tersebut, Balai Teknik Perkeretaapian Wilayah Jawa Bagian Timur, Ditjen Perkeretaapian bersama dengan PT Kereta Api Indonesia (Persero), telah melakukan uji beban jalur baru dari Babadan sampai dengan Geneng sebanyak dua kali.

Pada uji beban yang pertama, masih ada beberapa temuan yang harus diperbaiki. Sementara pada uji beban kedua yang digelar Senin (14/10), hasilnya sudah berjalan dengan baik dan hanya ditemukan masalah minor.

Sementara itu, Kepala Balai Teknik Perkeretaapian wilayah Jawa Bagian Timur Nur Setiawan Sidik mengatakan, pembangunan jalur ganda lintas selatan Jawa yang berada di wilayah kerjanya terbagi dua paket.

Paket pertama Jalur Ganda Jombang-Madiun (JGJM) sepanjang 84 kilometer yang sudah dioperasionalkan sejauh 54 kilometer mulai dari Stasiun Baron sampai dengan Stasiun Babadan, sementara untuk Stasiun Jombang sampai dengan Baron akan menyusul berikutnya.

Sedangkan untuk paket kedua adalah Jalur Ganda Madiun-Kedungbanteng (JGMK) sepanjang 57 Kilometer.

Proses pengoperasian ditandai dengan pelaksanaan switch over yang dimulai pukul 05.30 WIB dan berakhir pukul 08.35. KA pertama yang melintas KA Sancaka relasi Yogyakarta-Surabaya Gubeng.

"KA Sancaka masuk jalur 2 Stasiun Madiun pukul 09.18 WIB dan berangkat pukul 09.21 WIB lepas ke Stasiun Babadan, Alhamdulillah berjalan lancar," kata Nur.

Baca juga: Daop 7 Madiun akan tutup jalur terkait pekerjaan jalur ganda
 

Pewarta : Louis Rika Stevani
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar