Dubes: Perdagangan Indonesia dan Korea terus meningkat

id Potensi investai Korea,Menlu Retno,Dubes Umar Hadi

Dubes: Perdagangan Indonesia dan Korea terus meningkat

Menteri Luar Negeri Retno Marsusi didampingi Dubes RI untuk Korea Selatan Umar Hadi dan Direktur Kerja Sama Ekonomi ASEAN Kemenlu Ade Petranto saat konferensi pers di Lotte Hotel Busan, Korea Selatan, Minggu malam (24/11/2019) (Joko Susilo)

Busan-Korea (ANTARA) - Duta Besar (Dubes) Republik Indonesia Untuk Korea Selatan (Korsel) Umar Hadi mengatakan kinerja perdagangan Indonesia dengan Korea Selatan dalam lima tahun terakhir terus meningkat.

“Angka terakhir Tahun 2018 adalah sudah mencapai totalnya 20 miliar Dolar AS, ekspor kita sekitar 11 miliar Dolar AS, impor kita sekitar 9 miliar Dolar AS. Kita surplus 2 miliar,” kata Umar saat mendampingi Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi pada konferensi pers di Busan, Korsel, Minggu (24/11) malam.

Menurut Umar Hadi, kinerja perdagangan RI-Korsel itu produktif karena jenis-jenis komoditi yang diperdagangkan juga complementary.

Dubes menilai potensi produk Indonesia yang bisa ditingkatkan masuk ke Korea, seperti produk-produk kayu lalu produk makanan, minuman olahan, produk-produk olahan dari seafood, komponen otomotif serta alat-alat electrical.

"Jadi masih ada peluang yang bisa kita kerjakan,” kata Umar Hadi.

Umar Hadi juga melihat investasi perusahaan-perusahaan Korea di Indonesia paling banyak, diantaranya di sektor tekstil, garmen, serta sepatu.

“Kalau kita perhatikan di Karawang, Purwakarta, Kabupaten Bandung. Itu garmennya Korea. Itu ekspor. Sekarang mulai beralih ke daerah Jawa Tengah, sudah masuk Tegal, Kendal, Semarang,” ucapnya.

Baca juga: Ke Korea Selatan, Presiden akan perkuat kerja sama bidang ekonomi

Korea saat ini, lanjutnya, juga mulai masuk pada industri-industri besar, seperti misalnya Petrokimia, seperti Lotte Chemical tahun lalu sudah groundbreaking dengan nilai investasinya itu 4,3 miliar Dolar AS.

Korea juga sudah masuk sektor infrastruktur, menurut Dubes RI di Korsel, khususnya di Pembangkit listrik banyak di Jawa Timur, Cirebon, Jawa Barat juga ada.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengakui bahwa Korea Selatan selama ini masuk ke Indonesia paling besar ke sektor manufaktur.

"Bidang investasi, investor Korea Selatan di Indonesia nomor enam terbesar untuk tahun lalu, mencapai 1,6 miliar Dolar AS. Mereka banyak di manufaktur," kata Retno.

Baca juga: Bahlil temui 10 CEO Korea Selatan bidik investasi "first class"

Menlu juga menilai Korea Selatan merupakan salah satu mitra yang sangat potensial untuk dikembangkan, karena Negeri Gingseng ini paling aktif investasi di Indonesia dan juga ASEAN.

"Baru-baru ini, tepatnya 2017, Korsel mengeluarkan keijakan yang dinamakan 'New Southern Policy' yang menegaskan perhatian lebih besar Korea Selatan kepada ASEAN," katan Menlu Retno.

Menlu mengungkapkan, dari elemen perdagangan dan investasi, dimana perdagangan antara ASEAN dan Korea pada 10 tahun yang lalu berada dalam posisi 5 besar.

"Tetapi sekarang ASEAN merupakan mitra kedua terbesar setelah China," katanya.

Baca juga: Akhir November, Jokowi akan pastikan investasi mobil listrik Hyundai

Menlu juga melihat mengenai investasi, dimana investasi Korea ke ASEAN berada tiga besar.

Menlu Retno juga menyebut jumlah tenaga kerja Indonesia yang bekerja di Korea Selatan juga cukup banyak, yakni ada 28.248 pekerja, sebagian besar dari mereka bekerja di bidang manufaktur.

Pewarta : Joko Susilo
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar