Disdalduk: Eksploitasi anak masih terjadi di Palangka Raya

id palangka raya,sahdin hasan,eksploitasi anak,pemberdayaan anak,perlindungan perempuan

Ilustrasi. Sejumlah korban eksploitasi anak yang terjaring razia Satpol PP di Sampit Ibu kota Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, Jumat (27/9/2019). ANTARA/Dokumen

Palangka Raya (ANTARA) - Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kota Palangka Raya, Sahdin Hasan mengatakan praktik eksploitasi anak masih terjadi di Ibu kota Provinsi Kalimantan Tengah.

"Hari ini praktik eksploitasi anak masih ada dan terjadi di kawasan Pasar Besar," kata Sahdin di Palangka Raya, Selasa.

Dia menerangkan praktik eksploitasi tersebut berwujud menyuruh anak mencari uang dengan modus meminta-minta atau mengemis kepada para pengunjung pasar. Setidaknya menurut Sahdin ada sekitar 12 anak yang meminta-minta secara bergiliran di kawasan pasar tradisional terbesar di Palangka Raya itu.
Baca juga: Kak Seto ingatkan untuk tidak eksploitasi tenaga kerja anak

"Dari temuan kami, sebagian dari mereka tinggal bersama kakek/nenek. Mereka juga bukan warga Kota Palangka Raya" kata pria yang pernah menjabat sebagai Kepala Dinas Pendidikan Ibu Kota Provinsi Kalimantan Tengah itu.

Dia pun menyayangkan kondisi tersebut karena anak-anak usia sekolah tersebut seharusnya mengikuti pendidikan dan pembelajaran di sekolah, bukan malah mengemis.

"Untuk itu kami meminta para orang tua ataupun keluarga menghentikan praktik eksploitasi tersebut. Kemudian memastikan anak usia sekolah mendapat hak secara penuh untuk mendapat layanan pendidikan pada seluruh jenjang pendidikan dasar," kata Sahdin.
Baca juga: Terdakwa eksploitasi anak bawah umur dihukum enam tahun

Pihaknya pun terus berupaya dengan berbagai cara untuk meminimalkan praktik eksploitasi anak yang terjadi di wilayah "Kota Cantik". Hal itu juga untuk memastikan seluruh masyarakat termasuk di dalamnya anak-anak di Palangka Raya mendapat hak yang sama dalam pelayanan.

Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kota Palangka Raya juga berkoordinasi dengan instansi lainnya seperti Dinas Sosial agar praktik tersebut dapat ditekan.
Baca juga: Eksploitasi anak di Jambi masih marak terjadi
 

Pewarta : Rendhik Andika
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar