Gubernur Sumbar tetapkan logo MTQ Nasional 2020

id logo MTQ nasional 28,mtq sumbar 2020

Logo MTQ Nasional ke XXVIII tahun 2020 di Sumatera Barat. ANTARA/HO-Humas Pemprov Sumbar

Padang (ANTARA) - Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno menetapkan logo Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Nasional ke XXVIII pada Juni atau Juli 2020 melalui Surat Keputusan (SK) Gubernur Sumbar nomor 480-962-2019.

"Logo yang ditetapkan ini adalah pemenang sayembara yang digelar Biro Humas Sekretariat Provinsi Sumbar," kata Gubernur Sumbar, di Padang, Jumat.

Logo itu adalah hasil karya dari Rayendra Kumar asal Kota Solok yang dinilai oleh dewan juri bisa mewakili nilai dan semangat yang ingin ditampilkan saat MTQ nanti.

Ia meminta agar logo ini disosialisasikan sampai ke pelosok, agar masyarakat mengetahui MTQ Nasional ke XXVIII akan digelar di Sumbar pada 2020.

Menurutnya MTQ memiliki tujuan utama membumikan Al-Quran, dengan tujuan agar lebih mudah dipahami umat Islam dan masyarakat secara umum. Hal itu sejalan dengan filosofi masyarakat Minang yaitu Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah.

Baca juga: Sumbar libatkan BPK dalam penganggaran MTQ Nasional 2020
Baca juga: Universitas Muhammadiyah Mataram kirim 2 qori terbaik ikuti MTQM


Kepala Biro Humas Sumbar, Jasman selaku ketua panitia sayembara logo MTQ Nasional di Sumbar mengatakan pemenang sayembara logo MTQ itu telah diumumkan pada Kamis (26/12) malam di aula kantor gubernur.

Ia mengatakan sayembara ini sudah dimulai sejak Agustus 2019 dan berakhir pada November 2019 silam, dengan peserta berasal dari umum dari seluruh Indonesia.

"Hingga batas waktu yang ditentukan, jumlah karya yang masuk ke kami sebanyak 355, dan itu bukan berasal dari Sumbar saja, namun ada dari Papua, Bali, Sulawesi, Pulau Jawa, NTB dan Kalimantan juga" jelasnya.

Baca juga: Bocah asal Kabupaten Bogor juara pertama MTQ Internasional di Qatar
Baca juga: Pemprov Kalbar bersiap gelar STQN XXV


Namun dari keseluruhan karya yang masuk, hanya 5 karya yang dianggap memenuhi kriteria oleh para juri, yang terdiri dari unsur adat (Ketua LKAAM Sumbar Sayuti Datuak Rajo Paghulu), agama (Ketua MUI Sumbar Gusrizal Gazahar), akademisi/ praktisi (Emeraldy Chatra), budaya (Alwi Karmena) dan Jurnalis (Hasril Chaniago).

"Juara I akan diberikan uang tunai senilai 10, 5 juta rupiah dan kepada 4 finalis akan diberikan uang 3 juta rupiah" terangnya.

Sementara itu, salah seorang juri, yakni Ketua MUI Sumbar Gusrizal Gazahar menyampaikan, dari setiap logo yang dibuat harus terdapat 6 unsur, yaitu simbol keimanan, Al Quran sebagai pegangan hidup, kekuatan memegang lurus ruh Islam, kesadaran dalam menggunakan bahasa arab sehingga lebih menimbulkan kesadaran dalam mendalami Al-Quran, simbol Sumbar sendiri, yakni surau dan rumah adat yang tak bisa dipisahkan, dan warna yang ada dalam marawa.

"Dari 6 unsur tersebutlah kami bersama mencari dan menetapkan logo mana yang terbaik" ungkapnya.

Pemenang sayembara tersebut masing-masing Rayendra Kumar asal Kota Solok (juara I), Fitra Bayu asal Kota Padang (finalis), Muhammad Rizki asal Pasaman Barat (finalis), Ilham Susendra asal Pasaman Barat (finalis) dan Azwardi asal Kota Padang (finalis).

Baca juga: Sumbar percepat persiapan kafilah MTQ nasional 2020
Baca juga: Menag: Presiden berkomitmen untuk MTQ Nasional

Pewarta : Miko Elfisha
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar