Akademisi ingatkan pentingnya penguatan lereng di daerah rawan longsor

id mengatasi longsor lahan tebing,Universitas Jenderal Soedirman,tanaman vetiver

Ilustrasi - Areal lereng bukit di salah satu kawasan lindung di Kabupaten Lampung Barat yang gundul dan terancam longsor saat hujan. (ANTARA LAMPUNG/Budisantoso Budiman)

Purwokerto (ANTARA) - Akademisi dari Universitas Jenderal Soedirman, Indra Permanajati mengingatkan pentingnya penguatan lereng di daerah yang rawan tanah longsor.

"Untuk mencegah longsor yang perlu disoroti adalah teknik rekayasa bangunan perumahan dan perkuatan lereng di lahan rawan longsor," katanya di Purwokerto, Kamis.

Indra yang merupakan Dosen Mitigasi Bencana Geologi, Jurusan Teknik Geologi Universitas Jenderal Soedirman menambahkan rekayasa bangunan perumahan dan perkuatan lereng di lahan rawan longsor perlu penanganan yang tepat.

"Untuk melakukan itu memerlukan teknik rekayasa, namun hal sederhana yang dapat dilakukan adalah dengan menanam pohon berakar kuat hingga mitigasi struktural seperti membuat talud atau bronjong," katanya.

Baca juga: Pemerintah diminta atasi longsor di jalan lintas barat selatan Aceh

Baca juga: Pemkab Mabar harapkan sinergitas atasi longsor-banjir

Baca juga: Masih putus total, BPJN diminta atasi longsor Ruteng-Labuan Bajo-NTT


Selain itu, dia mengingatkan agar masyarakat tidak menanam sayur dan padi di lahan yang miring atau rawan longsor.

"Saran kami jangan menanam padi di lereng atau lahan yang miring, hanya untuk lahan yang datar saja yang boleh menanam padi dan sayur," katanya.

Dia mengatakan, pihak pemerintah daerah dapat bekerjasama dengan perguruan tinggi untuk membuat program rekayasa penguatan lereng guna mengurangi risiko tanah longsor

"Upaya mitigasi perlu segera dilakukan mengingat puncak musim hujan masih berlangsung hingga bulan Februari," katanya

Sebelumnya, dia juga mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai potensi bencana tanah longsor pada geometri lereng yang curam.

"Kondisi tanah yang berlokasi di lereng curam biasanya memiliki tingkat ketebalan yang tinggi sehingga sangat berpotensi terjadinya longsor khususnya pada musim hujan," katanya.

Dia menjelaskan hujan lebat dengan durasi yang lama dapat mengakibatkan tanah di wilayah lereng curam menjadi sangat lembek dan lunak sehingga sangat mudah untuk bergerak atau longsor.

"Sifat plastisitas tanah di lokasi yang tinggi memungkinkan tanah untuk bergerak karena pengaruh air hujan. Air akan masuk ke dalam tanah dan mengubah karakter tanah yang padat menjadi cair sehingga memungkinkan tanah untuk bergerak dan menjadi aliran tanah," katanya.*

Baca juga: KLHK petakan daerah yang akan ditanam vetiver

Baca juga: Vetiver hanya dapat menahan longsor dalam jangka pendek

Baca juga: Peneliti LIPI: Tanaman vetiver mampu cegah longsor dan erosi


Pewarta : Wuryanti Puspitasari
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar