Bandara Jambi tambah fasilitas penyemprot disinfektan untuk penumpang

id bandara jambi,penanganan corona,virus corona,corona,covid-19,2019-ncov,novel coronavirus 2019

Seiring peningkatan status siaga dalam penanganan penyebaran corona virus disease (COVID-19) di Provinsi Jambi, PT Angkasa Pura II selaku pengelola Bandara Sultan Thaha Jambi terus melakukan upaya peningkatan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap penularan wabah itu melalui Bandara Sultan Thaha Jambi. (ANTARA/HO/PT AP-II)

Jambi (ANTARA) -  PT Angkasa Pura II selaku pengelola Bandara Sultan Thaha Jambi terus melakukan upaya peningkatan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap penularan wabah virus corona (COVID-19) dengan menambah fasilitas penyemprot disinfektan untuk penumpang.

Pihak Bandara Jambi , Senin (23/3), mengoperasikan satu unit fasilitas "Walk Through Disinfection" (WFD) di area terminal kedatangan yang ditujukan untuk melakukan sterilisasi kepada setiap penumpang yang tiba ke Bandara Jambi dengan menggunakan penyemprot disinfektan yang dipasang di dalam 'chamber' khusus.

Executive General Manager Bandara Sultan Thaha Jambi, M Hendra Irawan mengatakan fasilitas itu hasil karya para teknisi Bandara Sultan Thaha Jambi yang menjawab adanya kebutuhan penting dari para penumpang yang secara cepat harus dipenuhi dalam situasi krisis menghadapi pandemi COVID-19 saat ini.

Baca juga: Satgas: Sudah 6 PDP COVID-19 di Sumut dinyatakan sembuh

Irawan menyebutkan fasilitas tersebut dihasilkan secara swadaya, swadana dan swakelola memanfaatkan SDM, material dan peralatan yang dimiliki.

Fasilitas WTD ini merupakan upaya berlapis bandara dalam mencegah potensi penularan COVID-19 yang mungkin datang melalui penumpang pesawat udara dari berbagai destinasi khususnya wilayah terpapar.

Fasilitas itu ditempatkan setelah area pemeriksaan suhu tubuh dan screening serta tracking awal penumpang dari Dinas Kesehatan Kota Jambi dengan harapan tidak terjadi antrean yang cukup panjang.

Baca juga: Bojonggede-Cibinong-Gunung Putri sebaran COVID-19 di Kabupaten Bogor

Pihak bandara, kata dia akan terus mengevaluasi terkait kebutuhan penambahan, review lokasi serta pengembangan teknologi terhadap fasilitas ini.

"Khusus hari Senin ini, di area screening dan tracking awal Pemkot Jambi terlihat adanya penambahan petugas pemeriksa dari Dinas Perhubungan Kota Jambi dengan dilengkapi APD," kata Irawan menambahkan.

Baca juga: Jumlah pasien corona di Batam jadi 3 orang
Baca juga: Seorang tamu dari Jakarta meninggal saat berkunjung ke Polres Kapuas
Baca juga: Gubernur Jatim imbau masyarakat tunda gelar resepsi pernikahan

Pewarta : Syarif Abdullah
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar