Awal Ramadhan di China 24 April, kegiatan di masjid masih ditangguhkan

id masjid di China ditutup akibat corona,masjid di China,Islam di China,huimin,muslim di China,Ramadhan di China, puasa di China

Jamaah shalat magrib di Masjid Changying, Beijing, China, menunggu iqamah setelah santap takjil bersama pada bulan puasa Ramadhan tahun 2019. (ANTARA/M. Irfan Ilmie)

Jakarta (ANTARA) - Puasa Ramadhan 1441 H di China akan dimulai pada Jumat, 24 April 2020, sementara semua kegiatan peribadatan di masjid masih ditangguhkan sementara demi menghindari meluasnya wabah COVID-19.

Asosiasi Islam China (CIA) juga memutuskan puasa Ramadhan berakhir pada tanggal 23 Mei atau genap 30 hari.

Tanggal 24 Mei merupakan Hari Raya Idul Fitri, demikian pengumuman CIA yang diperoleh ANTARA, Minggu.

Penetapan awal dan akhir bulan Ramadhan tersebut berdasarkan kalender Islam yang disesuaikan dengan kalender pendidikan setempat.

Dalam pengumuman tersebut juga dicantumkan masih berlakunya penangguhan sementara kegiatan keagamaan kolektif.

Berbagai kegiatan masyarakat yang melibatkan orang banyak, seperti perayaan dan kegiatan keagamaan di beberapa provinsi dan kota setingkat provinsi di China ditangguhkan sejak 24 Januari atau sehari setelah Kota Wuhan ditutup total (lockdown), sebagai upaya pengendalian wabah COVID-19 yang bermula dari Ibu Kota Provinsi Hubei itu.

"Mohon dukungan dan kerja samanya untuk pencegahan dan pengendalian epidemi ini. Semua kegiatan keagamaan selama Ramadhan harap diselesaikan di rumah masing-masing sesuai ketentuan yang berlaku," demikian pernyataan CIA.

Baca juga: Kegiatan masyarakat termasuk Jumatan ditiadakan, hindari wabah corona
Baca juga: Umat Islam di China donasikan Rp185 miliar tanggulangi corona
Baca juga: Muslim Xi'an nikmati kebijakan toleransi di China

 

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar